Tuesday, December 29, 2009

The Management of Islamic Movement towards Ummah

Pernah saya mendengar seorang yang tersohor di bumi Malaysia ini iaitu YB Dr Zulkefly Ahmad (Ahli Parlimen Kuala Langat) berkata, “Walaupun kita mahukan Bahasa Malaysia dan Bahasa Arab digunakan benar-benar secara meluas di negara kita, namun, jangan sekali-kali kita sebagai orang Islam tercorot dalam menggunakan Bahasa Inggeris”

Iya, itulah yang sepatutnya terkeluar dari bibir-bibir kita umat Islam di Malaysia. Penguasaan yang jitu dalam tiga bahasa utama iaitu bahasa Kalamullah, bahasa ibunda negara ini dan bahasa dunia. Maka, saya sengaja meletakkan tajuk perkongsian saya hari ini dalam bahasa dunia. Namun, isinya saya masih tidak mampu mengarang secara panjang dalam bahasa dunia. Kepada yang arif, boleh membantu saya. Namun, bukan itulah persoalan utama yang ingin saya kongsikan hari ini.

Dalam beberapa tika dan waktu ini, saya terlalu takjub bersama dengan insan-insan di sekeliling kita yang hebat. Insan-insan yang umpama seekor singa tika siangnya dan seperti seorang rahib tunduk kepada Rabb-nya tika waktu malamnya. Insan-insan yang minda dan benaknya hanya memikirkan masalah masyarakat kini. Insan-insan yang terlalu berhajat kepada penegakan agama fitrah seorang manusia yang diturunkan dari langit supaya tertegak di muka bumi ini.

Saya ingin membuat satu perumpamaan. Pernah makan coklat? Saya pasti tidak ada yang tidak pernah makan kerana rasanya yang sangat lazat dan sedap. Dalam benak setiap manusia yang memakannya, pasti akan terfikir kegemukan dan pelbagai penyakit kronik apabila memakannya. Namun, hakikatnya semua fakta “gemuk” dan “mati cepat” itu hanya tertumpu kepada beberapa jenis coklat sahaja yang dicampurkan dengan susu dalam kuantiti yang banyak. Realitinya coklat sebenarnya mengandungi lemak koko yang mengurangkan paras kolesterol. Siapa yang tahu?? Pasti tidak ramai.

Maka seolah perumpamaan di atas itulah sebenarnya kefahaman kita sebagai orang Islam terhadap agama fitrah yang dihadiahkan khas oleh Allah kepada manusia ini. Agama yang benar-benar padan dengan sifat kita sebagai manusia. Rasa manisnya agama Islam belum sampai ke pangkal hati yang menjadi pokok kepada segala anggota badan. Kerana minda kita didoktrinkan dengan “susah” , “kolot” , “jumud” dan lain-lain pada agama yang suci ini.

Nah, hakikatnya kerana kita belum cukup ilmu mengkaji bagaimana yang dikatakan Islam itu sebagai Ad-Deen. Maka, inilah yang menyebabkan rasa manisnya penghayatan dan pengamalan agama Islam belum cukup sebati dalam diri kita.

Ilmu itu selalunya dimulakan dengan menggarap secara membaca. Namun, kita selalu mendengar, peratusan rakyat Malaysia membaca sangat rendah. Tingkatkan semula bacaan kita sebagai umat Islam di Malaysia. Garaplah segala ilmu dengan membaca. Kerana umat Islam harus memimpin dunia kembali.

Seorang ahli falsafah Barat, Eric Hofald pernah berkata :
“Dalam serba zaman yang terus berubah, hanya mereka yang terus belajar akan bakal memimpin dunia manakala mereka yang rasa terpelajar sudah tidak relevan lagi memimpin dunia.”




Sengaja saya mengemukakan falsafah dari orang Barat memandangkan tajuk entri saya kali ini dalam bahasa dunia. Tidak keterlaluan saya katakan kebanyakan umat Islam di Malaysia ini “bodoh sombong”. Masih merasakan diri sendiri telah terpelajar, namun hakikatnya perlunya kepada terus belajar. Perkataan terus belajar dalam falsafah di atas memberikan maksud terus mencari ilmu. Dan kunci utamanya hanya dengan membaca.

Bacalah apa sahaja yang menambahkan kefahaman kita terhadap agama Ad-Deen ini. Dan apa yang paling penting adalah dengan membaca kalamullah yakni Al-Quran dan hadith-hadith rasulullah SAW. Segala jawapan yang paling tepat akan diperolehi. Rasakanlah kemanisan hidup dalam lingkungan Islam ini.

Kerana Islam yang bersifat lengkap dan syumul ini telah menjaga dan memelihara keseluruhan hidup kita. Pemeliharaannya meliputi nyawa, harta, aqal, keturunan dan tujuan hidup kita di dunia ini. Ulama’-ulama’ fuqaha memberikan pendapat mereka terhadap syariat Islam yang Allah turunkan dari langit ini dengan menyebut:

“Apabila sesuatu perkara itu sempit, maka Allah SWT akan meluaskannya. Dan apabila sesuatu perkara itu terlalu luas, Allah SWT menyempitkannya sedikit”

Saya ingin memberi contoh daripada pendapat yang dikemukakan oleh ulama’-ulama’ fuqaha ini. Perkara yang sempit ini saya ibaratkan seperti ini. Di dalam sebuah hutan, kita kadang biasa melakukan apa yang disebut jungle tracking. Dalam keadaan hutan yang penuh duri, maka mungkin kaki kita tercedera. Waktu solat Zuhur yang datang mewajibkan kita tetap mengadap Allah juga walau dalam keadaan kaki yang cedera. Maka rukhsah yang telah Allah luaskannya adalah dengan boleh bersolat secara duduk. Allah sangat-sangat Maha Penyayang terhadap hamba-hamba-Nya.

Perkara yang terlalu luas ini saya ibaratkan pergaulan di antara lelaki dan perempuan yang terlalu bebas boleh menjerumus kepada zina. Maka, dengan perkara yang terlalu luas ini, Allah menyempitkannya sedikit dengan beberapa peraturan dan undang-undang agar kehidupan manusia yang diciptakan lelaki dan perempuan dapat dikawal ke arah yang sebaiknya. Supaya dengan ini, keturunan manusia dapat dipelihara sebaiknya daripada terhasilnya anak luar nikah. Cukup cantik dan tersusun segala yang disusun-Nya.

:: IsLaM iTu InDaH ::

Friday, December 18, 2009

Ini Langkahku

Warna sebiji objek berbentuk bola yang berada di ufuk langit menceriakan suasana. Matahari itu terus bersinar, tidak pernah berhenti walau sesaat dengan kehendak dan izin-Nya. Burung-burung terus berterbangan membunyikan kicauan mereka tanda ingin mencari rezeki di pagi hari.

Tahun 1430H telah melabuhkan tirainya. Jendela tahun 1431H telah dibuka. Umat Islam di seluruh dunia pasti meraikannya. Mungkin ada yang bersifat ala kadar atau mungkin ada yang bersemangat dengan segala azam baru. Azam baru yang mungkin diperbaharui dari tahun lepas atau azam yang benar-benar baru untuk tahun ini.

Seorang hamba Allah yang kerdil yang berdiri di tepi jendela turut tidak ketinggalan. Menganyam kembali segala impian dan angan-angan yang ingin dilaksanakan tahun ini. Namun, dia menganyam dalam keadaan matanya berair, dek kerana ada 'duri' yang terkena sewaktu perjalanan kehidupannya akhir tahun 1430H.

Luka yang terkena itu cuba diubati dan dirawatnya, namun darahnya masih lagi mengalir hingga sekarang. Langkahnya menjadi perlahan dan tidak bersemangat gara-gara luka yang hadir itu. Namun hakikatnya, ubat kepada luka tersebut ada di sisi. Tetapi seolahnya tangan dia tidak kuat untuk menggapai ubat dan merawat luka tersebut.

Dia terasa keseorangan, persis seorang musafir yang berkelana keseorangan dalam mencari matlamat hidup sebagai seorang manusia. Impian yang ingin digapainya juga hampir kabur dari pandangan.

Dia benar-benar putus asa dalam saat bekalannya kian habis dan lukanya masih berdarah. Namun, dalam kesamaran dan impiannya yang hampir kabur dari pandangan, ada sesuatu yang menghulurkan pertolongan dan bantuan.

Iya, itulah Tuhan yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. Dia memberi segala rahmat dan kasih sayang-Nya. Dia memberikan kalamullah sebagai ubat untuk luka tersebut. Segala luka yang hadir itu adalah pelukan kasih sayang-Nya. Tidak ada kesakitan yang didatangkan-Nya tanpa ubat disisi.

Hakikatnya, kesakitan itu adalah nikmat dan kurniaan-Nya kerana tidak semua merasai nikmat kesakitan. Bersyukurlah kerana Allah akan menambah nikmat-Nya selagi mana hamba-Nya itu bersyukur.

Kepada para pejuang agama Allah,

Bangkitlah walau luka tidak henti-henti berdarah
Berpegang teguhlah pada kalamullah
Pasakkan tekad dan niat dalam diri
Kerana Allah sedang menemukan kita dengan hikmah yang tercicir
Teruskanlah langkahmu di jalan-jalan yang penuh duri itu.

ALLAHUAKBAR!!

Tuesday, November 17, 2009

Pacakkan batu asas sekukuhnya

Rasa rendah diri apabila berhadapan dengan adik-adik dalam Kem Kepimpinan anjuran R-Tis Consultant. Hebat sungguh adik-adik ini kerana semuanya adalah pimpinan dari enam buah kolej matrikulasi seluruh Malaysia. Semangat mereka ingin berjuang menegakkan Islam sungguh luar biasa. Itulah semangat anak muda.

"Akak mendoakan kalian terus diberi kekuatan untuk melakukan perubahan di matrik masing-masing," Doa saya untuk mereka.

Namun, apa yang lebih penting ingin saya tekankan batu asas yang perlu dipacakkan.

Sebelum hari program, saya mengikuti mesyuarat penyelarasan program kem tersebut. Saya katakan cukup menarik apabila para peserta perlu mengadakan persembahan qasidah dan berselawat dalam program kepimpinan ahli gerakan Islam semua matrik ini.

Qasidah adalah puji-pujian ke atas rasulullah saw sebagai menyatakan kecintaan dan kerinduan kepada baginda. Hal ini berterusan di zaman para sahabat radiallahu'ahum, di mana para penyair di zaman itu sentiasa mengalunkan bait-bait indah mentakzimkan nabi, sebagai tanda kecintaan dan kesanggupan untuk mempertahankan kebenaran ajaran yang dibawa rasulullah.

Begitulah seterusnya para pencinta baginda dari zaman berzaman terus menerus mengungkap syair-syair yang indah ke atas baginda. Imam al-Bushiri rahimahullah juga merakamkan kecintaan kepada baginda dengan bait-bait yang menusuk jiwa dan mengandungi barakah. Nukilan beliau masyhur disebut qasidah Burdah.

Sesungguhnya qasidah Burdah dan lainnya adalah satu wasilah yang disusun oleh para ulama' yang memiliki hikmah untuk menghidupkan jiwa-jiwa yang mati. Dengan barakahnya, nescaya hati yang mati dapat dihidupkan dengan kecintaan pada baginda, lantaran bait-baitnya yang mempunyai penawar zahir dan batin.

Iya, memang benarlah ia menghidupkan hati-hati yang mati. Kerana di saat saya agak ingin jatuh ditimpa dugaan, seolahnya satu semangat baru meresap dalam diri menghidupkan hati ini sewaktu mendengar adik-adik tersebut mengalunkan qasidah.

Dan buktinya, apabila semangat cintakan perjuangan benar-benar tumbuh segar dalam diri saya sewaktu dalam perjalanan ke Baitul Qura'. Ingin saya sampaikan kepada sahabat-sahabat saya dari kampus lain di sana supaya kebangkitan mereka dihidupkan semula dengan rasa cinta dalam diri yang kukuh. Kecintaan kepada Allah, pada rasul-Nya, pada jalan perjuangan, dan pada ummah, namun, segalanya tidak kesampaian untuk disampaikan.

Dan dalam waktu yang sama, apa yang digarapkan di dalam kem ini adalah Cinta Allah dan Cinta Rasulullah yang juga merupakan tema program.



Saya terfikir kenapa tema programnya seperti ini. Maksud saya kenapa tidak program kepimpinan ahli gerakan ini mempunyai tema program seperti "Memacu gerakan, Mengislah Ummah" atau lain-lain yang bersifatkan kepada gerakan Islam itu sendiri.

Maka, jawapannya adalah supaya dalam diri setiap pejuang, mujahid dan mujahidah itu, kecintaan kepada Allah dan Rasul yang dipasakkan terlebih dahulu. Dan dengan itu, kefahaman terhadap kenapa perlunya berada di jalan perjuangan benar-benar dapat meresap dalam diri masing-masing. Cukup Allah dan rasul dalam diri setiap pejuang apabila mereka berjuang.

Perjuangan yang dirantaikan dari rasulullah saw sendiri cukup hanya berpaksikan Al-quran dan sunnah nabi, tidak kepada yang lain, hatta dalam perkara yang diijtihadkan.

Setiap jalan perjuangan itu bermula dengan diri para pejuang itu sendiri.

Maka, perbaikilah dirimu wahai mujahid/ah, akhlakmu, sikapmu, tingkahlakumu, ibadatmu dan segalanya yang berkaitan dengan dirimu.
Imam Hassan Al-Banna pernah berpesan:

"Jadilah burung yang terbang. Bersayapkan taaruf, berarahkan tafaahum, berparuhkan takaful. Terbanglah sejauh yang mungkin, supaya banyak tangan-tangan yang menumpang terbang bersama."

Sunday, November 15, 2009

Kesatlah air mataMU

Hati digigit seribu tanda tanya. Melihatkan sahabat saya nan satu terus menghilangkan diri tika waktu selepas hari peperiksaan. Saya hanya membiarkan.

"Mungkin ada hal agaknya," monolog hati saya.

Kertas peperiksaan seterusnya datang yang juga adalah kertas terakhir saya. Ah, kertas terakhir ini saya tidak mampu untuk jawab. Hanya Allah yang tahu ujian yang teramat berat yang saya lalui. Namun, seolah-olah ada cahaya kekuatan datang bersama ujian yang datang. Saya kini menjadi lebih matang, sabar dan tabah. Itulah kenikmatan yang dianugerahi-Nya.

Namun, saat saya terus bertarung dengan ujian yang datang, rupanya sahabat saya turut sama mengalami ujian.

Dia terus menghilangkan diri lagi tika waktu kertas peperiksaan kami terakhir habis.

Sahabat yang selalu disisi saya,

Sahabat yang selalu bersama saya tika batu ujian menghempap,

Sahabat yang paling banyak tahu kisah saya,

Sahabat tempat saya bergelak ketawa bersama,

Sahabat yang sangat memahami saya,

Sahabat yang turut sama-sama mengalirkan air mata apabila salah seorang daripada kami didatangi duka,

Saya terlalu sayang akan sahabat nan seorang ini.

Tetapi hati saya dibayangi rasa bersalah kerana saya baru mengetahui akan satu kisah ini. Kisah kehilangan seseorang yang teramat bermakna dalam hidup dia sebagai anak.

Kenapa saya baru tahu hari ini??

Sedangkan kita selalu bersama tiap waktu hatta dalam dewan kuliah, mengaji kuliah tajuk makanan bersama. Walaupun kadang kita mengantuk bersama-sama apabila cara penyampaian pensyarah memberikan kuliah kurang menarik.

Rupanya, sejak dari tingkatan 4, dia telah kehilangan seseorang yang melahirkan dan menyusukan dia.

Tetapi, kenapa saya baru tahu hari ini??

Dalam saat yang tinggal hanyalah ayah yang dikasihi. Tapi...

"Fifah, sebab awak orang pertama yang tanya saya, ujian apa yang dapat waktu ym hari tu..Jadi saya bgtau awak sbg org pertama. Saya slalu blk jhor tiap kali lpas exam habis sbb ayah saya sakit..dah seminggu tak sedar. Sekarang kat ICU..doakan saya..mntk shbt2 doakan jgk.." Saya menerima sms dari dia.

MasyaAllah, cukup hebat ujian yang Engkau berikan pada sahabat yang saya sayang ini. Dalam waktu telah kehilangan, ujian datang lagi. Dan, saya tidak dapat membayangkan andai ayah yang dikasihi turut pergi bersama-sama dengan ibumu. Na'uzubillah...

"Fifah..ayah saya x sedar lg skrg kt ICU..Organ dlm badan ayah masuk kuman.." Itulah jawapan yang saya dapat lagi berkenaan ayahmu.

Dalam waktu saya menerima ujian yang datang bertalu-talu, rupanya sahabat disisi saya lebih hebat ujian-Nya.

Saya terlalu hina dan kerdil disisi Allah. Namun, mungkin salah satu doa-doa sahabatmu ini Allah perkenankan.

"Ya ALLAH yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Sungguh, terlalu hebat ujian yang Engkau berikan pada sahabat yang aku sayang ini. Berikanlah kekuatan yang paling utuh pada sahabatku ini. Engkau Maha Mengetahui yang terbaik buat sahabatku ini. Sembuhkanlah tubuh ayahnya. Namun, andai Engkau ingin mengambil ayahnya dalam waktu ini, berikanlah sahabatku ini kekuatan yang paling utuh. Redha dan tabahkan hatinya menerima apa sahaja yang Engkau berikan. Ya Allah, rabbul Izzati, gantikan segala perkara yang telah berlaku ini dengan perkara yang lebih baik. Kerana Engkaulah sebaik-baik Perancang hidup kami. Engkaulah sebaik-baik Pencatur hidup kami. Hanya pada-Mu kami berserah da bertawakal..."

Saya akan terbang ke Johor bersama-samamu dalam waktu terdekat ini sahabatku...

Monday, November 9, 2009

Jalan ini bukanlah tiketnya

Pintu almari dikuak perlahan. Beberapa helai baju diambil. Safiyah segera berkemas pulang ke kampung setelah kertas peperiksaan yang pertamanya habis. Ibu dan ayahnya yang mengerjakan haji selama 40 hari menjadikan Safiyah tabah menjaga adik-adiknya seramai tujuh orang di kampung.

Namun, kepalanya masih juga sesak. Tiga kertas peperiksaan yang berbaki membuatkan Safiyah terpaksa berulang-alik dari kampus ke Johor demi adik-adik yang disayangi.

"Kak, mak long minta duit. Dia kata nak belikan barang-barang dapur. Beras dengan susu adik dah habis,"

Sebelum ibu dan ayah Safiyah bertolak ke Tanah Suci, mereka telah mengamanahkan Safiyah supaya menjaga segala harta benda dan duit simpanan yang berada di tangannya. Andai adik-adiknya yang seramai sembilan orang termasuk tujuh orang yang berada di rumah inginkan duit, maka merengeklah mereka pada kakak sulung mereka.

Safiyah menghulurkan beberapa helai not merah untuk dibelanjakan. Dengan patuhnya, adik yang baru berumur 10 tahun memberikan duit tersebut kepada mak longnya.

"Ah, macam mana ni? duit belanja rumah tinggal sedikit," Safiyah mengeluh apabila melihat hanya tinggal beberapa helai not hijau dalam tempoh ibu dan ayahnya akan pulang ke tanah air selama 20 hari lagi.

"Ya Allah, cukupkanlah rezeki kami dengan kurniaan dan rahmat-Mu," hanya doa yang mampu Safiyah panjatkan pada Ilahi.

Safiyah pulang semula ke kampus untuk kertas peperiksaannya yang kedua. Dia rasa bersyukur dengan jarak masa yang agak panjang di antara kertas peperiksaannya yang pertama dan kedua. Tuhan yang Maha Mengetahui memberikannya peluang melaksanakan amanah di rumah.

Dalam ingin melangkah pulang ke kampus, tiba-tiba adik-adiknya menahan dan bercerita perihal perangai mak longnya. Hanya linangan air mata menemani tatkala mendengarnya. Jauh dari ibu dan ayah menunjukkan air muka sebenar perangai mak longnya.

"Kak, beras dengan susu adik habis dalam RM 30 tapi duit baki mak long tak bagi balik pun, " adik mengadu. Walaupun hanya RM 20 baki duitnya, namun dengan duit itulah buat belanja adik-adik di rumah.

"Kenapalah mak long sanggup buat macam ni? Ambik kesempatan pada adik-adik..." Hanya air mata mampu menemani tanda kekuatan seorang perempuan.

"Kenapa kau tak jaga adik-adik kau ni?? Diorang berselerak duduk rumah nenek. Menyusahkan kitaorang je. Dah tu, kereta ayah kau tu..rosakkan??jual je.. Daripada tersadai kat luar tu lebih baik jual je..." Bak kata mak borek, anak rintik. Anak sulung mak long berleter melihatkan kerenah adik-adik yang kadang-kadang agak nakal ditambahkan dengan kereta ayah yang rosak.

Safiyah benar-benar berasa geram, marah dan sedih dengan perangai mak long dan keluarganya. Ibu dan ayah meminta tolong pada mereka tetapi hanya kata-kata pahit yang dilemparkan. Amanah yang diberikan oleh ibu ayah tidak terlaksana ditambah dengan kerenah mereka yang seolah-olah membenci pada kami sehingga ingin mengambil kesempatan terhadap kami.

"Ya Allah..." Safiyah hanya mampu merintih lagi agar dikuatkan iman dan ditenangkan hati.

Pulang ke kampus, Safiyah mampu tersenyum dan bergurau senda bersama sahabat-sahabat di rumah yang mereka sewa bersama. Mereka adalah benar-benar sahabat yang sejati yang memahami diri Safiyah yang ditimpa ujian dan dugaan.

"Salam, apa kabar iman? Adik-adik ustzh mcm mana? mak long buat lagi ke perangai die?" Satu message yang diterima oleh Safiyah dari tunangnya tatkala sedang khusyuk menelaah buku mengulangkaji pelajaran.

"Wslm, alhmdulillah shat. Adik-adik ana pun ok. Cuma biasalh ade yg merengek x thn dgn prangai mak long. Adik ana crita ade lg diorg bising2, " Message dibalas. Entah kenapa hati Safiyah rasa berbunga apabila menerima sms tersebut. Mungkin disebabkan bakal suaminya itu baginya adalah seorang yang penyayang dengan banyak mengambil tahu akan kehidupannya.

"Ustzh byk2 dktkan diri dgn Allah. Byk2 doa dgn ujian yg dtg ni. Yg penting jgn lupa qiamulail spya dikuatkan hati," Hati terus berbunga dengan tazkirah yang diberikan oleh seseorang yang bermakna dalam kehidupannya. Tunangnya itu adalah hasil perkenalan mereka di kampus. Melalui orang tengah dan beberapa prosedur yang dilalui, mereka ditemukan sehinggalah disatukan oleh ibu dan ayah kedua-dua belah pihak.

Ucapan salam diberikan melalui sms setelah azan maghrib hampir berkumandang. Malam terus berlalu sehingga ke jam 5.00 pagi.

Jam loceng dari telefon bimbit menyala namun Safiyah tidak terjaga dari tidur untuk berqiamulail. Setelah 15 minit berlalu, nombor seseorang yang bermakna dalam hidup Safiyah tertera di telefon bimbitnya memberikan panggilan. Tanda ingin mengejut Safiyah dari lena yang panjang supaya berqiamulail.

"Salam ustzh, bangkitlh wahai mujahidah! Dekatkan diri dgn Allah spya dberi kekuatn dgn berqiam." Satu message datang menyusul kemudian setelah panggilan tadi habis.

Safiyah akhirnya terjaga dari tidurnya setelah 10 minit berlalu. Dia terus berqiamulail bermunajat pada Allah supaya terus diberi kekuatan dan istiqamah dengan jalan juang yang dipilihnya.

Setelah siap bersolat subuh dan membaca mathurat, Safiyah melihat dan membaca message dan miss call yang tertera di telefon bimbitnya.

Entah kenapa tiba-tiba imannya bersuara menidakkan apa yang telah berlaku itu tidak sepatutnya berlaku. Tunangnya itu belum halal lagi bagi dirinya. Hatinya tidak sedap dengan semua ini. Masakan boleh seorang yang masih bukan muhrim bagi dirinya mengejutkan Safiyah berqiamulail.

Sepanjang hari tersebut, Safiyah diam seribu bahasa memikirkan apa yang berlaku dan memuhasabah dirinya. Sahabat serumahnya pelik melihat kelakuan Safiyah yang kebiasaannya ceria bersama sahabat-sahabatnya tetapi pada hari itu diam seribu bahasa. Seorang sahabat baik Safiyah, kak Humaira yang tinggal sebumbung di rumah sewa yang sama mendekatinya.

"Safiyah kenapa ni? senyap je dari tadi. Akak tengok tadi macam nangis pun ada. Safiyah ada masalah ke?," kak Humaira menegurnya sambil ingin berkongsi masalah yang Safiyah alami.

Safiyah merenung anak mata kak Humaira seolah-olah mencari petunjuk dengan apa yang dilaluinya kini. Sesaat kemudian, Safiyah menangis tersedu-sedu dengan kepalanya yang diletakkan di riba kak Humaira.

Kak Humaira hanya mampu mengusap kepala Safiyah yang dianggap seprti adiknya sendiri. Dia hanya membiarkan Safiyah menangis sehingga puas. Setelah tangis Safiyah agak reda, dia pun menceritakan segala yang berlaku antara dia dan tunangnya pada kak Humaira.

Kak Humaira yang lebih senior bakal melangsungkan pernikahannya setelah peperiksaan mereka berakhir. Safiyah melihat kak Humaira sangat hebat menjaga pergaulan dan adab-adab bertunang sebagai seorang muslim.

"Safiyah, akak faham perasaan awak. Berperang dengan kehendak sendiri sedangkan syariat yang dijunjung perlu kita tegakkan dalam diri. Hanya orang yang Allah pilih je akan lalui ujian sewaktu tempoh menunggu sebelum pernikahan ni. Dan akak tahu ia amat susah."

"Jangan disebabkan dosa-dosa yang kita lakukan, maka perhubungan ini Allah putuskan di tengah jalan atas sebab tangan-tangan kita sendiri. Kita muslimat yang kena betul-betul kuat ingatkan diri sendiri dan peringatkan tunang kita. Walaupun tak jumpa, tapi jangan selalu sangat message terutama kejut qiam sebab itu antara bibit-bibit menghampiri zina hati."

"Tapi kak, saya tak kuat untuk semua ini. Setiap hari saya doa diberi kekuatan tapi tetap lupa sampai selalu message. Dan sekarang, saya terlalu mengharapkan petunjuk Ilahi." Safiyah meluahkan apa yang terbuku dihatinya.




"Ingat Safiyah, jalan pertunangan yang kita tempuhi bukanlah tiketnya untuk bebas bermessage. Syaitan dan sekutu-sekutunya bijak mencorakkan bisikan dan godaan mereka. Kita akan rasa betul tapi sebenarnya itu adalah permainan syaitan dalam menggoda anak Adam. Syaitan hanya akan menangis apabila pernikahan berlaku."

"Bagi akak, masalah hati adalah perkara yang paling susah kita nak kawal. Dan yang paling penting Safiyah, takutlah pada Allah. Allah yang mempertemukan kamu berdua tapi jangan sampai kita berpaling tadah pada Dia dengan berulamkan dosa-dosa sewaktu perhubungan yang tidak halal ini berlangsung. Berkat sebuah pernikahan dan rumah tangga terletak pada waktu tempoh menunggu sebelum bernikah. Doalah moga perhubungan kamu berdua Allah redha. Sabarlah ye dik." kak Humaira terus menasihatkan Safiyah bagaikan air yang mencurah-curah.

Safiyah merasa terlalu hina dan kerdil di hadapan kak Humaira dan apatah lagi di hadapan Penciptanya. Dengan langkah yang lemah, Safiyah melangkah mengambil wudhu' untuk bersujud dihadapan penciptanya. Dia bersolat taubat dan istikharah supaya mohon diberi petunjuk dan kekuatan pada dirinya yang teramat lemah.

"Ya Allah, hanya pada-Mu aku mengucapkan syukur atas sezarah iman yang Kau campakkan ini sehingga membuat aku terjaga dari lena. Ampunkan dosa-dosa kami ya Allah. Aku mohon taubat pada-Mu. Ya Allah, pada-Mu aku mengharap, berikanlah kami berdua kekuatan dan petunjuk untuk jalan mujahadah ini. Kami mengharapkan redha-Mu untuk perhubungan kami berdua. Engkau permudahkanlah jalan yang sukar bagi perhubungan kami. Penuhkanlah hati kami dengan hanya cinta dari-Mu ya Allah. Kentalkan hati kami dalam menempuh bisikan dan godaan syaitan laknatullah sepanjang perhubungan kami yang tidak halal lagi ini sehingga sampai masanya. Hanya pada-Mu ya Allah, kami berserah dan memohon petunjuk." Safiyah berdoa di penghujung solat sunatnya. Dia merintih menangis lagi tersedu-sedu dalam solatnya.

Keesokan harinya, Safiyah menelefon orang tengah yang menguruskan perhubungan mereka sambil menceritakan masalah yang berlaku. Orang tengah tersebut menyampaikan hasrat Safiyah kepada tunangnya supaya mengurangkan berhubung diantara satu sama lain. Cukup atas urusan-urusan jemaah dan gerak kerja. Urusan berkenaan soal masa depan diuruskan oleh ibu ayah Safiyah dan tunangnya.

Safiyah mengucapkan rasa syukur atas apa yang telah berlaku. Dia mengharapkan ada sinar dan harapan yang cerah pada masa hadapan tanpa ada debu-debu dosa yang mengiringi...

Saturday, November 7, 2009

Produk terbaik daripada Pemimpin

Sepanjang satu semester ini, saya perlu menghasilkan satu produk makanan yang baru untuk subjek Pembangunan Produk Makanan saya. Pelbagai cerita suka dan duka yang dilalui memberikan pengajaran dan pelajaran dalam berhadapan dengan "mereka" (masyarakat di luar sana). Namun, apa yang lebih penting saya telah memahami kaedah yang terbaik untuk menghasilkan produk makanan. Dan praktikalnya perlu diaplikasikan.

Nah, ini mungkin soal produk makanan jasadiyah. Saya merasakan method atau kaedah untuk menghasilkan produk jiwa kepada "mereka" juga mempunyai prosedur yang sama. Maka, ini adalah eksperimen yang saya jalankan bersama dengan satu badan gerakan Islam dan produk ini perlu benar-benar terhasil secara solid dan berkualiti.

Objektif Eksperimen: Menghasilkan masyarakat yang benar-benar menjalankan kehidupan dengan berpaksikan Islam sebagai Ad-Deen sehinggalah terbentuknya Daulah Islamiyah dan seterusnya Khilafah Islamiyah.

Prosedur eksperimen:

Pertama

Sebelum menghasilkan produk yang baru, maka perlunya kepada pembentukan organisasi kepimpinan dalam menjadi peneraju untuk menghasilkan produk. Organisasi inilah yang akan menjadi golongan pemikir kepada penghasilan produk.




Untuk menjadi golongan pemikir yang baik, maka perlunya kepada brainstorming. Brainstorming sangat-sangat diperlukan untuk menghasilkan produk yang benar-benar mengikut keperluan dan kehendak "mereka". Jangan disebabkan syok sendiri, kita menghasilkan produk yang tidak memenuhi keperluan dan kehendak "mereka". Maka, inilah pentingnya membumikan strategi dan method dalam mengaturcara agenda tarbiyah, dakwah dan siasah.

Brainstormer yang baik perlu kepada minda dan otak yang sentiasa berputar dan ligat memikir kaedah dan prosedur terbaik menghasilkan produk yang benar-benar membumi. Dan ini memerlukan kaedah yang baik membaca pemikiran dan kehendak "mereka".

Tidak cukup sekadar membaca pemikiran "mereka", idea-idea yang dihasilkan perlu idealistik kerana itulah minda seorang PEMIMPIN. Tidak cukup sekadar idealistik, maka elemen realistik juga diperlukan kepada pembinaan idea-idea itu.

Jika idea yang dihasilkan itu tidak realistik, maka ia tidak akan membumi kepada kehendak dan keperluan "mereka". Manakala, jika idea itu tidak idealistik, maka, idea yang dihasilkan itu bukanlah daripada seorang pemimpin. Kerana pemimpin itu perlukan pemikiran 'out of the box' dan mencapah.

Pemikiran yang idealistik dan realistik juga boleh digilap dengan 'membaca' pemikiran para pemimpin kita. Tidak kira pemimpin dalam atau luar negara.

Iya!! Disinilah bermulanya kelahiran pemimpin-pemimpin mahasiswa Islam untuk negara dan dunia.

Brainstorming yang mantap perlukan kepada konsep syura. Saya ingin katakan jangan sekali-kali lari dari pengaplikasian syura. Kelak akan terbitnya bibit-bibit kebinasaan dalam proses menghasilkan produk. Rasulullah SAW yang maksum itu juga masih melakukan syura dengan para sahabatnya dalam agenda-agenda yang penting.

Kedua

Bukan setakat menjadi golongan pemikir, tetapi peneraju kepada penghasilan produk ini juga perlu melakukan struktur pelan khas menyusun seluruh pekerja-pekerja bawahan dalam setiap sektor dan jabatan mengikut kemahiran-kemahiran yang ada pada mereka. Letakkan mereka di posisi-posisi yang betul dan tepat supaya tidak berlaku pekerja lelap dan makan gaji buta.

Ketiga

Prosedur yang saya letakkan di aras terakhir inilah yang paling penting. Letakkan seluruh pergantungan dan tawakal kepada Rabbul Izzati. Qiamulail dilakukan secara istiqamah. Solat dhuha dan bacaan Al-Quran tidak ditinggalkan. Pasakkan seluruhnya kepada Allah dalam soal meminta petunjuk dan diberi kekuatan.



Kerana ombak badai dan duri-duri tidak pernah lari daripada seorang pemimpin. Jatuh bangun seorang pemimpin adalah perkara biasa. Kesatuan hati kesemua peneraju produk dan pekerja-pekerja bawahan perlu benar-benar terikat.

Kesimpulan eksperimen:
1. Islam itu akan tertegak kembali.
2. Perjuangan perlu diteruskan walau kemenangan masih Allah tangguh.
3. Kesemua peneraju produk dan pekerja-pekerja bawahan perlu penuhi syarat-syarat kemenangan Islam

Sunday, November 1, 2009

Antara Mahu dan Malu dalam Menulis

Umpama barang perhiasan yang berharga. Andai tidak digilap dan dibersihkan, maka berhabuklah ia. Kemungkinan boleh berlaku kerosakan.

Maka, sebenarnya setiap diri dari kita mempunyai bakat menulis tidak kira berbentuk ilmiah, luahan perasaan atau berbentuk kreatif. Andai terus digilap bakat tersebut, maka bersinarlah penulisan kita sebagai salah satu medium dakwah, tarbiyah atau siasah.

Separuh hari yang berlalu semalam bersama Kak Ummi Hani Abu Hassan atau nama penanya Ummu Hani Abu Hassan memberikan pelbagai input dan message dalam bidang penulisan. Terlalu teruja saya ingin mengeluarkan segala input untuk dijadikan output kepada pembaca blog saya yang tidak seberapa ini. Tambahan pula, tuan presiden begitu kuat membuat provokasi terhadap saya supaya menulis. Maka, cabarannya saya sahut.

Biar saya mulakan dengan sedikit latar belakang info mengenai pengarang Ummu Hani Abu Hassan. Anak sulung daripada 11 orang adik-beradik kepada penulis terkenal, Abu Hassan Morad. Beliau telah menghasilkan 5 buah novel karya kreatif dan lebih 40 buah cerpen dan artikel berbentuk ilmiah yang banyak disiarkan di dalam media-media akhbar dan majalah.

Pernah menjadi wartawan kepada Majalah Anis selama setahun sewaktu belajar di Universiti Malaya dalam bidang pengajian dakwah(major) dan media (minor). Sekarang sedang mengikuti mengambil ijazah sarjana dalam bidang usuluddin di UM disamping menjadi wartawan sambilan di Galeri Ilmu Sdn. Bhd. dan penerbit/penulis di AMN Publication Enterprise. Cukup sekadar itu saya menceritakan mengenai beliau.

Boleh layari http://ummuhani.com untuk maklumat lanjut mengenai penceramah.

Bidang penulisan sebenarnya untuk lebih kita nampak adalah terbahagi kepada dua iaitu penulisan kreatif dan penulisan ilmiah. Saya pasti penulisan kreatif ini biasanya sinonim dengan golongan wanita dan penulisan ilmiah ini sinonim dengan golongan lelaki.

Saya melihat penulisan kreatif ini perlukan kepada imaginasi yang tinggi dan ruang lingkupnya meliputi aspek nilai dakwah dan tarbiyah. Manakala, penulisan ilmiah lebih kepada nilai siasah, namun masih boleh dimasukkan aspek nilai dakwah dan tarbiyah.

Penulisan yang baik

Penulis yang baik adalah yang banyak membaca dan banyak menulis. Kalau dengan hanya banyak membaca juga akan boleh diasah bakat menulis yang terpendam. Suka saya katakan, jangan jadikan penulisan kita seperti diari harian. Ini adalah kerana ia kurang memberi input pada masyarakat. Dalam erti hidup pada memberi, biarkan penulisan kita ada unsur nasihat, boleh sedarkan dan fahamkan masyarakat tentang sesuatu.

Bagi penulisan ilmiah, saya gariskan kepada 5 W dan 1 H yang perlu ada dalam penulisan kita. Fakta yang diperolehi perlu betul, tepat dan sahih. Ini boleh diperolehi daripada media massa, akhbar atau go to the right person (interview). Jangan sekali-kali kita tersilap fakta dalam menulis kerana boleh membuatkan penulisan menjadi cacat, orang marah atau yang lebih buruk, kita boleh disaman.

"Hai orang-orang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa satu berita, periksalah dengan teliti, agar kamu menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaan yang menyebabkan kamu menyesali perbuatanmu." Al-Hujurat:6

Tidak tahu nak mula dari mana?



Yang pasti permulaan sebelum menulis perlukan cukup maklumat diperoleh. Dalam ingin menaip atau menggerakkan mata pena, tiba-tiba terasa tidak tahu hendak mula dari mana kerana tidak pernah menulis sebelum ini. Maka, penyelesaiannya adalah seperti seorang pelajar sekolah Tahun 3.

Kenapa saya berkata begitu? Sewaktu kita berada didalam tahun 3, kita telah ada subjek Bahasa Malaysia (Penulisan). Cikgu-cikgu di sekolah pastinya mengajar kita bagaimana membuat karangan yang baik. Antara permulaan sebelum membuat karangan, rangkakan isi-isi yang ingin dimasukkan. Kalau sudah ada rangka yang baik, boleh dimulakan dengan membuat intro. Dan akhirnya, setelah intro yang baik sudah ada, penulis boleh terus kembangkan isi-isi yang ada untuk menjadi badan yang cantik.

Mudahkan, mudahkan, mudahkan...

Kita menulis untuk orang membca. Jadi, seharusnya mudahkan orang tahu apa yang kita hendak cerita dari intro sampai kepada penutup. Segala ejaan, tanda bacaan dan binaan ayat perlu diperhatikan semula lagi-lagi penulisan seorang mahasiswa. Periksa semula supaya ianya berkualiti. Gunakan ayat yang pendek dan mudah untuk dibaca.

Apabila membuat suatu pernyataan, perlulah disokong kenyataan itu dengan bukti dan pengukuhan. Sampaikan sahaja penulisan kita berdasarkan versi diri kita. Cantikkan flow ayat yang ditulis atau dengan kata lain linkkan satu perenggan dengan perenggan yang lain dengan baik.

Untuk lebih baik, gambar-gambar boleh dimasukkan berserta dengan caption di bawah untuk memudahkan pembaca menganalisa pembacaan kita.

Kesimpulannya?

Ingin menjadi penulis yang hebat, perlu ada rasa MAHU dan BERANI. Kerana kalau tidak disertakan rasa berani disebalik kemahuan kita ingin menulis, maka MAHU itu akan runtuh dek kerana malu untuk menulis memberikan sesuatu kepada masyarakat. Jadikan penulisan kita sebagai salah satu medium dakwah.




Itulah antara yang saya dan bersama beberapa orang sahabat peroleh di dalam bengkel penulisan tersebut disamping pelbagai kisah masyarakat di sekeliling yang dicedok oleh Kak Ummu diceritakan kepada kami.

Sungguh, masyarakat kita terlalu sakit!
Menulislah untuk memberi sesuatu kepada mereka.
Sampaikanlah walau sepotong ayat...

Saturday, October 31, 2009

Sistem Huruf kepada Nombor bagi lepasan SPM

Ketika kecil-kecil dulu, sistem pemarkahan ujian atau peperiksaan bermula dari zaman tadika lagi lebih kepada huruf. Kanak-kanak suka kalau di kertas peperiksaannya, ada huruf A ataupun A+++. Ditambahkan pula dengan tanda-tanda bintang di atas kertas. Pasti seronok.




Sehinggakan meningkat ke sekolah rendah dan sekolah menengah, kita masih bermain dengan huruf-huruf dari aspek pemarkahan. Maka, siapa yang mendapat gred A yang banyak, dialah jaguh kampung ketika itu. Ini semua meningkatkan momentum para pelajar untuk berusaha gigih mendapat A sebanyak mungkin. Tetapi, persoalannya adakah dengan mendapat 'A' yang banyak, bekalan ilmu didada semakin banyak dan pelajar tersebut mampu menghadam segala ilmu dengan baik?

Mungkin para pelajar itu cukup sekadar belajar untuk melepaskan batuk di tangga. Hanya belajar supaya lepas segala bentuk ujian dan peperiksaan. Kemudian, segala buku-buku dan nota-nota ditolak tepi. Inilah yang dikatakan 'exam oriented'. Pendidikan dan pembelajaran hanya berpaksikan kepada peperiksaan dan ujian.

Kini, sistem yang digunakan ditukar supaya kelihatan lebih gah. Saya menyatakan berdasarkan perubahan yang dilakukan oleh Ketua Pengarah Jabatan Pengajian Tinggi, Prof Datuk Dr Radin Umar Radin Sohadi melalui berita Bernama semalam. Perubahan yang saya katakan adalah menukar sistem pemarkahan gred kepada merit bagi semua lepasan SPM yang akan ke menara gading.

"Sistem ini diperkenalkan untuk memilih yang terbaik di kalangan terbaik bagi memasuki IPTA supaya ada perbezaan contohnya antara A+ dengan A dengan A-,” katanya pada sidang akhbar di Putrajaya semalam. Ini memberi maksud pihak Jabatan Pengajian Tinggi ingin mencari "cream of the cream" dikalangan pelajar-pelajar sekarang.




Melalui sistem baru itu, pelajar yang mendapat A akan dikategorikan kepada A+, A dan A- dengan merit masing-masing 18, 16 dan 14, katanya. Beliau berkata, gred 3B ditukar kepada B dengan merit 12, 4B kepada B(10), 5C kepada C (lapan), 6C kepada C (enam), 7D kepada D (empat), 8E kepada E (dua) dan 9G kepada G dengan merit sifar.

Saya melihat sudut positifnya apabila perkara ini terjadi. Ini akan melahirkan mahasiswa/i yang lebih berintelektual kerana kiri kanannya, hanya ada buku-buku dan nota-nota bersama. Mereka tidak akan melakukan perkara-perkara yang tidak berfaedah dan gejala-gejala sosial kerana ingin mengejar merit.

Institusi pusat-pusat pengajian tinggi sekarang telah kebanjiran dengan mahasiswa/i dalam pelbagai bidang. Tetapi, Key Performance Index (KPI) bagi keseluruhan tahap mahasiswa/i dari pelbagai aspek masih mengecewakan.

Saya menyahut perubahan ini dilakukan, namun bagi saya perlu ada penambahan dan pembaikan dari segi pemarkahan sistem merit ini. Praktikal kepada segala ilmu yang dipelajari perlu diperbanyakkan di samping sudut kokurikulum dan aspek sahsiah yang tidak dilupakan. Kita tidak mahu pelajar-pelajar yang lahir dari lepasan SPM rupa mereka menjadi seperti professor-professor dengan berkaca mata besar. Kerana kesemuanya terlalu menjadi ulat buku untuk mengejar markah merit yang banyak.

Biarlah markah merit yang ada pada pelajar-pelajar SPM dinilai dari keseluruhan aspek iaitu baik dari sudut akademik, kokurikulum dan sahsiah. Pemupukan sahsiah adalah yang paling penting supaya kita tidak mahu melahirkan pemimpin-pemimpin negara yang otaknya kelihatan bersih dengan keintelektualan mereka menjana idea membangunkan negara tetapi tangan-tangan mereka hitam dengan jenayah-jenayah yang dilakukan samada rasuah, penyelewengan dan sebagainya.

Mudah-mudahan mahasiswa/i yang lahir pada masa akan datang adalah "cream of the cream" bermula dengan lepasan SPM sesi 2009 ini.

Tuesday, October 27, 2009

Tangan yang lembut Menggoncang Dunia

Kalau dulu, senjata yang paling ampuh dalam medan peperangan adalah pedang, tombak, keris, meriam dan pelbagai senjata yang lain. Tetapi, di zaman yang serba canggih kini dengan teknologi yang kian pesat bangun, senjata yang paling ampuh adalah KATA-KATA. Setiap bait kata-kata sebagai senjata itu tidak semestinya diterjemahkan dalam bentuk lisan, tetapi juga dalam bentuk penulisan.

Kata-kata yang paling tinggi nilainya adalah yang berilmiah dan yang paling tajam faktanya. Maka, dengan kata-kata yang tinggi nilainya ini, musuh akan rebah jatuh terduduk mengibarkan bendera putih tanda mengalah. Nah, orang yang tinggi kata-katanya akan menang sebagai pahlawan.

Persoalannya?

Namun begitu, pahlawan itu kebanyakannya terdiri daripada golongan lelaki. Terlalu kurang daripada golongan wanita yang menjadi serikandi menentang musuh dengan kata-kata mereka. Yang ada kebanyakannya lebih tertumpu kepada bait-bait puitis dan irama lagu-lagu mendodoi jiwa. Itu memang sinonim dengan golongan wanita.

Namun hakikatnya, dalam medan pertempuran zaman kini, suara-suara lembut dari golongan wanita sangat diperlukan sebenarnya. Jangankan kerana terlalu ashik dengan bait-bait puitis dan irama lagu-lagu mendodoi jiwa, kita daripada golongan wanita terlupa akan isu-isu dan kisah-kisah masyarakat yang berlaku, hatta daripada isu-isu yang musuh sendiri mainkan.

Sebagai contoh, hari ini, 22 orang kanak-kanak yang jatuh ke dalam sungai di Kampar semasa perkhemahan sekolah, 19 orang dapat diselamatkan, seorang meninggal dunia dan 2 orang lagi hilang. Berapa ramai yang tahu akan kisah ini dan rasa ingin respon terutama daripada golongan mahasiswi yang pastinya bakal-bakal ibu. Betapa ramai ibu-ibu yang menangis kerana kehilangan anak-anak mereka. Tetapi kita daripada golongan mahasiswi?? Masih lagi bergelumang dengan facebook dalam konteks hanya membincangkan perkara-perkara yang kurang berfaedah dan bergurau dalam konteks yang berlebihan sehingga tidak menjana keintelektualan seorang mahasiswa.

Golongan lelaki lebih hebat menulis

Iya, sememangnya ini realiti yang kita lihat. Blog-blog dan facebook daripada golongan lelaki lebih diupdate berbanding golongan wanita. Blog-blog dan facebook golongan mahasiswa lebih mencapah pemikiran mereka dan berilmiah. Maka, golongan mahasiswi akan berkata "Cukuplah lelaki yang berkata-kata. Mereka ada 9 akal berbanding dengan kita yang ada 1 sahaja akal untuk menjana idea"

Tidak, ini bukan persoalan utama untuk dibincangkan. Persoalannya bagaimana kita menggunakan 1 akal yang diberi oleh Tuhan untuk menjana idea dan lalu idea itu dikarang sebagai satu momentum yang ingin dilontarkan kepada masyarakat di luar sana dalam konteks dakwah.

Jiwa golongan lelaki ini mencapah dan bersifat "goal-minded", manakala jiwa golongan perempuan bersifat mikro (menumpu) dan "relationship oriented" sebagaimana ulasan John Gray dalam "Man Are From Mars, Women Are From Venus".

Praktikalnya

Maka, jiwa perempuan yang mikro, menumpu ini perlu digilap dan diasah tajam dalam bidang penulisan. Fakta yang persis dan jitu perlu didapatkan. Perbaiki cara pembacaan kita. Saya menasihati diri saya dan semua supaya tidak hanya mengupdate blog dan facebook hanya dalam konteks luahan perasaan dan gurau-senda berlebihan.

Tetapi, gilaplah minda dan akal untuk menjana keintelektualan kita disamping tidak lupa erti memberi 'sesuatu' kepada masyarakat kerana kita adalah...

Serikandi Sehebat Mujahidah Silam

Biarkan tangan-tangan yang lembut itu bukan sahaja menghayun buaian, malah turut menggoncang dunia.

Sunday, October 25, 2009

Ayah, atuk, pakcik, 'SAYA' ingin bersuara

Sebuah 'Keluarga' yang ditimpa gelora

Ibaratnya kita satu keluarga. Ada datuk, pakcik saudara dan ayah. Tidak dilupakan nenek, makcik saudara dan ibu. Ada masa mereka bahagia dan kadang hubungan keluarga itu retak sedikit berikutan kurang interaksi yang baik dan kasih sayang yang ditunjukkan. Masalah dalaman berlaku menyebabkan pergaduhan terjadi dikalangan ahli keluarga lelaki, di antara datuk, pakcik dan ayah.

Masalah yang terjadi adalah kerana ada antara pakcik saudara yang buat 'kepala sendiri' dalam keputusan berkaitan keluarga yang sangat penting.

Maka, tanpa syura keluarga, datuk terus mengeluarkan arahan supaya pakcik saudara yang membuat 'kepala sendiri' ini dikeluarkan dari rumah mereka. Keputusan dibuat berikutan tidak mahu pakcik saudara ini menyebabkan keluarga mereka hancur berkecai.

Ayah hanya mendiamkan diri, seolah-oleh redha dengan perangai dan tingkah laku kurang elok yang dipaparkan oleh pakcik saudara sehingga menyebabkan kesan buruk pada masyarakat sekitar yang memerhati. Kebahagiaan yang selama ini keluarga itu kecapi sedikit demi sedikit retak.

Ibarat sebuah rumah

Saya pernah mengatakan, ibarat sebuah rumah, kalau retak yang ada masih boleh dibaiki dan ditampal, maka lakukanlah hal tersebut. Tidak mungkin kita terus berpindah dari rumah tersebut kalau hanya retak yang kecil berlaku.

Realiti Sebenar

Segala cerita di atas, saya ibaratkan untuk realiti kejadian sebenar yang berlaku kepada satu-satunya Gerakan Islam kita di Malaysia, Parti Islam Se-Malaysia (PAS).

Tuan Guru Nik Abdul Aziz b Nik Mat telah mengeluarkan kenyataan berkaitan kehendaknya supaya muktamar khas luar biasa gerakan ini diadakan bagi menyelesaikan beberapa isu pimpinan yang bermasalah berikutan kes yang telah dilakukan oleh Dr Hassan Ali, exco kerajaan negeri Selangor dan Dr Mustafa Ali kerana dikatakan pro-kerajaan perpaduan.

Namun, kehendak suci Tok guru kita ini tidak disalurkan dengan baik kerana tiada perbincangan dengan ajk Pas Pusat terlebih dahulu, malah tidak melalui Majlis Syura sebelum disiarkan di dalam blog Tok guru.

Presiden, Tuan Guru Haji Abdul Hadi pula dikatakan hanya senyap dan berdiam diri lagi-lagi berikutan dengan kes dua pimpinan yang pro-kerajaan perpaduan ini.

Segala permasalahan yang berlaku ini memberikan impak yang buruk terutama kepada pengundi-pengundi di luar sana. Entah apa persepsi mereka sekarang terutama mereka yang seperti lalang. Apabila kita berjaya menjuarai isu, mereka bersama kita, dan apabila masalah seperti sekarang berlaku, mereka ditiup angin ke seberang. Qudwah hasanah kita kepada masyarakat gagal.

Maka, apabila 'atuk', 'pakcik' dan 'ayah' telah bertelagah, si 'anak' patut bersuara dengan permasalahan yang terjadi ini, memberikan pendapat dan jika lebih hebat lagi, menyedarkan kembali mereka semua supaya kembali kepada matlamat asal iaitu ALLAH dan RASUL.

Siapa si 'anak'?

Saya berpendapat 'si anak' itu adalah ahli gerakan mahasiswa. Teguran dan nasihat dalam sebuah keluarga bukan setakat dari orang dewasa, malahan anak yang masih muda turut sama perlu sentiasa menegur dan memberi nasihat kepada orang dewasa.

Saya mengharapkan masalah di dalam 'keluarga' ini tidak berpanjangan dan ahli gerakan mahasiswa perlu ada satu momentum kepada pimpinan di atas agar matlamat asal kembali berpasak dalam diri setiap pimpinan dan ahli.

Jangankan kerana retak dalam 'keluarga' ini, anak-anak muda lari malah tidak memikirkan langsung masalah yang berlaku di antara orang-orang tua dan dewasa ini.

Saturday, October 24, 2009

Pengorbanan itu perlu...

"Kokurikulum mula pukul berapa?" si kakak bertanya kepada adiknya sewaktu memandu.

"Pukul 2.30 petang,"jawab adiknya.

Tidak semena-mena dengan takdir Allah, kereta yang sedang dipandu mengalami kemalangan berlanggar dengan kereta seorang cina apabila tertekan minyak ketika itu perlu menekan brek. Tidak tergambar perasaan ketika itu, jantung cukup berdebar-debar membayangkan perasaan ibunya kerana kereta tersebut milik ibu.

"Sekarang, you nak macam mana? Nak settle luar atau report polis?" Lelaki cina tersebut meminta ganti rugi kerana menyebabkan kerosakan pada bahagian belakang keretanya.

Si kakak yang kurang arif mengenai hal itu kebingungan cara yang terbaik untuk menyelesaikan hal tersebut. Maka, atas nasihat seorang sahabat, report polis dilakukan bagi menjimatkan duit kerana boleh diuruskan melalui claim insurans.

"Kakak ni patutnya kena belajar bawak kereta lagi," si adik yang baru 10 tahun mengomel.

Sepanjang berada di balai polis lebih kurang dalam 3 jam, hati si kakak cukup-cukup resah dan risau memikirkan respon ibu dan ayah. Tindakan drastik dibuat apabila si kakak pulang semula ke kampus bersama-sama dengan dokumen insurans di tangan. Niat si kakak tidak mahu menyusahkan dan mengecewakan hati ibu dan ayah.

Pagi keesokan harinya, seorang sahabat yang lain mententeramkan si kakak dan menasihatkan supaya memberitahu hal sebenar kepada ibu dan ayah. Nombor telefon ayah didail dan segala kejadian yang menimpa diceritakan. Si kakak mengigil kesedihan kerana dimarahi bersama dengan arahan supaya kereta tersebut dibawa pulang ke rumah untuk dibaiki.

Langkah disusun oleh si kakak pulang ke rumah. Sampai di rumah, si kakak dimarahi lagi kerana tidak menjaga kereta dengan baik malah membawa rakan-rakannya menaiki kereta tersebut kerana antara syarat penggunaan kereta tersebut adalah tidak boleh membawa rakan.

"Kereta itu untuk jemaah, abah...ummi...,untuk bawa tentera-tentera Allah pergi berjihad" suara hati si kakak hanya mampu terluah dalam hati memandangkan ibu dan ayah yang tidak faham erti perjuangan.

Kesedihan yang menimpa hanya mampu diluahkan pada Rabbul Izzati, mengharapkan ujian yang diberikan ini diiringkan bersama dengan kekuatan. Sungguh, si kakak terlalu risau akan redha Tuhan kerana redha dari ibu dan ayahnya sedikit tercalar.

Pengorbanan perasaan itu sangat perlu dilakukan. Pengorbanan bukan hanya melibatkan wang ringgit dan tenaga, malah perasaan juga perlu dilakukan. Sesungguhnya pengorbanan perasaan adalah paling sukar dilakukan.

Masa yang berlalu memberikan rahmat dan kasih sayangNya yang tidak terjangkau luasnya. Malam tersebut, si kakak solat maghrib berjemaah bersama dengan ibu dan ayahnya. Usai solat, si kakak mencium tangan ibu dan ayahnya memohon seribu kemaafan dan mengharapkan redha mereka. Si ibu mencium si kakak bersama dengan berita gembira yang diberikan. Segalanya adalah rahmat dan kasih sayangNya.

Sunday, October 18, 2009

Pokok pangkalnya tempat Bergantung

Hari Khamis yang lepas, sudah bersiap-siap hendak solat Zuhur, tiba-tiba terdengar orang beri salam di rumah. Haish...baru nak solat. Jenguk-jenguk rupanya ada promoter barang datang. Mula agak malas hendak layan tetapi melihatkan kepada kesungguhan lelaki tersebut, maka dengarlah sekejap apa yang hendak disampaikan.



Mulanya, lelaki tersebut melakukan demo pada kereta saya andai kereta saya orang lain hendak curi. Sungguh, cukup menakutkan saya semasa melihat demo tersebut. Dengan hanya menggunakan GARPU, kereta saya boleh dibuka bonet bahagian depan. Enjin dapat distart tanpa menggunakan kunci. Mungkin, inilah kerja pencuri-pencuri kereta di luar sana yang membuatkan orang lain kehilangan antara aset harta yang berharga.

Maka, dia pun mula menerangkan produk yang ingin dipromote pada saya, sistem keselamatan kereta. Setiap bulan kena bayar RM57. Ish2, duit lagi... Disebabkan lelaki tersebut tahu saya ini hanya pelajar kampus, maka dia hanya menjual CD berkenaan sistem keselamatan kereta itu berfungsi dengan harga RM5. Maka, saya pun menerima CD tersebut.

Setelah lelaki tersebut berangkat, maka saya pun meneruskan solat zuhur yang terbantut tadi. Usai solat, ilham dari Allah datang. Saya terfikir tidak perlu sebenarnya pada alat tersebut. Cukup kita pagari setiap barang atau apa-apa pun milik kita dengan kalimah BISMILLAH dan ayat-ayat Al-Quran.

Dan apa yang paling penting, PERGANTUNGAN KITA PADA ALLAH. Kalau kita bergantung pada apa-apa alat keselamatan hatta yang tercanggih sekalipun pun tanpa pergantungan pada Allah, ia tidak akan jadi. Dengan maksud kata, kalau hari itu juga Allah nak takdirkan barang kita dicuri, rosak atau sebagainya, maka akan terjadi juga walaupun kita menggunakan alat keselamatan yang tercanggih. (Kereta saya baru sahaja kemek lagi berlanggar dengan kereta sahabat, sabar je la...)

Nah, inilah persoalannya kepada semua. Sejauh mana kekukuhan kita bergantung pada Allah terhadap segala urusan. Tepuk dada, tanya iman.

~ All the Best final exam kali ini!! ~

Pasakkan pergantungan pada ALLAH!

Buat yang terbaik untuk Islam walaupun saya tidak tahu mampukah saya sendiri buat yang terbaik.. ;-(

Wa'allahualam.

Wednesday, October 14, 2009

SATU dilaungkan dalam Bahasa Arab


Dalam membelek-belek akhbar Sinar Harian, terbaca ayat 1 UMNO yang dilaungkan oleh Tan Sri Muhyiddin Yassin. Kita selalu mendengar perkataan SATU sejak Najib naik. Kali ini, angan-angan timbalan perdana menteri yang menginginkan UMNO disatukan kembali dengan 4 rukun yang mula saya baca, hampir tergelak kerana menggunakan bahasa arab(4 rukun yang saya bold dibawah).

KUALA LUMPUR - Timbalan Presiden UMNO, Tan Sri Muhyiddin Yassin menggariskan empat rukun yang perlu dihayati ahli parti itu bagi mewujudkan 'Satu UMNO' yang bersih daripada segala unsur negatif yang boleh merosakkan parti.

“Marilah kita bersetia menterjemahkan amanat Presiden agar tidak ada lagi antara kita yang menjadi batu api, kaki cucuk, talam dua muka.

“Tiada lagi perpecahan dalaman, tiada lagi team A-team B seperti dulu, tidak ada lagi gerakan jatuh menjatuhkan pemimpin, tidak ada lagi budaya ugut-mengugut dan perebutan kuasa sehingga parti menjadi mangsa.

“Yang ada hanya satu wadah, satu pasukan, Satu UMNO. Kesemua ini dapat kita laksanakan dengan menghayati empat rukun yang saya sebutkan tadi,” katanya ketika merasmikan serentak Perhimpunan Agung Pergerakan Wanita, Pemuda dan Puteri UMNO di PWTC di sini, malam tadi.

Turut hadir, isteri Perdana Menteri, Datin Seri Rosmah Mansor.

Muhyiddin berkata, empat rukun itu ialah Kesatuan Minda (Wahdatul Fikr), Kesatuan Hati (Wahdatul Qalb), Kesatuan Amal (Wahdatul Amal) dan Kesatuan Matlamat (Wahdatul Hadaf).

Muhyiddin, dalam ucapannya itu yang bertemakan 'Menggalas Tuntutan Perubahan' berkata empat rukun itu perlu diamalkan untuk perubahan dan pembaharuan demi perjuangan UMNO.

“Dengan terbinanya Kesatuan Minda, UMNO akan mempunyai visi perjuangan jelas. Dengan terjalinnya Kesatuan Hati, setiap kita akan menjiwai erti perjuangan UMNO.

Menghurai lanjut empat rukun itu, beliau berkata Kesatuan Minda adalah langkah pertama yang perlu diambil dengan membebaskan minda dan sikap anggota UMNO daripada pemikiran lapuk. - Bernama

Kita lihat sejauh mana keberkesanan angan-angan ini direalisasikan dengan tanpa berpandukan AL-Quran wa as-Sunnah yang mana kandungannya sendiri di dalam Bahasa Arab.

Sunday, October 4, 2009

Tautkan HATI kami semula...

Khas buat sahabat-sahabat Usrah ~Khaulah Al-Azwar~

Mendengar luahan hati seorang sahabat seusrah yang diuji dengan ujian yang cukup berat meluluhkan hati saya dan membuatkan saya ingin menyampaikan sesuatu pada kalian...

Sungguh...
Saya terlalu merindui sahabat-sahabat seusrah Khaulah Al-Azwar ;-)

~Norsyahida Ismail~
~Nurul Syamila Marlan~
~Mardhiah Ahmad Tajuddin~
~Noor Aisyah Zainuddin~
~Siti Rahizah Ramlan~
~Noriah Abd Rahman~
~Huda Afiqah Hashim~
~Maryam 'Afifah Abdul Latif~
~Norliyana Ahmad~
~Wan Aziezan Baharuddin~
~Nur Izawati Rosli~
~Nik Nurhafifah Ahmed Hilmi~

Dan khas buat naqibah kami --> K.Hanisah

Saya sangat mendoakan kalian selalu sihat di bawah jagaan Allah S.W.T.
Terus diberi kekuatan yang utuh untuk terus berjuang selagi kita masih bernafas...
Melangkah dan terus melangkahlah walaupun jalan ini payah...
Saya sangat mendoakan hati-hati kita ditautkan semula... ;-)

Saturday, September 26, 2009

Racun makanan pemberian Yahudi

~Salam Eid Mubarak~
Moga Aidilfitri yang hadir menghilangkan sedikit sebanyak dosa-dosa kita yang lalu antara manusia dan Ramadhan yang lepas memberikan kita keampunan dari Tuhan semester alam disamping meningkatkan darjah ketaqwaan kita.

Sekadar ingin berkongsi sesuatu.

Pernah lihat ini?



Ini?



Dan ini?



Kismis ini banyak di kedai-kedai terutama di kedai-kedai runcit. Pasti ramai yang tidak terlepas daripada memakan kismis ini. Malah, saya juga tidak terlepas daripada memakan kismis ini apabila diletakkan dalam Nasi Arab buatan ummi walaupun saya sendiri dalam bidang makanan. Sungguh mengecewakan kerana maklumat lambat diketahui.

Kismis ini adalah berasal dari California, U.S. yang mana kita sudah ketahui salah satu negara Yahudi yang sangat membenci Islam. Kismis ini sebenarnya adalah lebihan-lebihan kismis yang telah rosak dan kemudiannya dihantar ke semua negara-negara Islam di seluruh dunia. Kismis tersebut melalui satu proses supaya yang rosak kelihatan cantik. Makanan yang rosak akan memberi kesan buruk kepada sistem penghadaman makanan dalam badan.

Maka, kismis yang baik-baik dan segar dibungkus dalam bungkusan yang berlainan dan dibekalkan kepada orang-orang Yahudi. Jadi, BERHATI-HATILAH kepada semua yang suka makan kismis.

Kismis yang terbaik adalah ini...



Kalau ditanya kepada si penjual, kismis yang paling baik adalah dari negara Iran dan berwarna kuning kemerah-merahan. Maka, pilihlah kismis yang berkualiti yang merupakan sunnah makanan Nabi S.A.W.

Jangan disebabkan kerana ingin mengamalkan sunnah Nabi S.A.W., tetapi tersalah memilih jenis kismis racun pemberian yahudi.

Tubuh yang sihat

Dalam sibuk berziarah dan bertandang ke rumah saudara-mara, pasti paling kurang kita akan menjamah makanan yang dihidangkan di atas meja. Makanan yang ada di Aidilfitri ini kebanyakannya antara ranking yang tertinggi kandungan kalorinya.

Dalam sedap-sedap menjamah makanan yang terhidang, tiba-tiba terdengar perbualan orang tua-tua yang telah lanjut usianya. Mereka kebanyakannya menghidap pelbagai jenis penyakit terutamanya penyakit 3 SERANGKAI iaitu sakit jantung, darah tinggi dan diabetes. Orang-orang muda yang sedang makan ketupat bersama rendang daging dan kuah kacang dengan penuh berselera pasti akan terhenti sekejap dan memandang jauh pada makanan di dalam pinggan sambil memikirkan kehidupan akan datang. Sungguh menakutkan.

Saya berpesan pada diri dan anda semua supaya menjaga tubuh terutama kepada siapa yang bergelar PEJUANG AGAMA ALLAH. Biarlah kita mati syahid mempertahankan agama Allah daripada mati disebabkan makanan. Na'uzubillah...

Jangan lupa berpuasa 6 di bulan Syawal ini.

Thursday, September 17, 2009

Permata-permata yang bersinar



Usrah

Menjalankan dua usrah dalam satu malam membuatkan saya sangat-sangat menginginkan seiapa yang inginkan Islam sebagai satu cara hidupnya ada usrah dalam kehidupan seharian. Carilah usrah andai sahabat-sahabat tiada usrah. Usrah terlalu manis.

Namun, usrah yang mempunyai kesinambungan yang baik dalam jangka masa panjang perlu ada method dengan strategi yang berkesan. Agar ahli-ahli usrah yang lahir cukup berkualiti dalam pelbagai cabang terutama dalam menghadapi mehnah dan tribulasi perjuangan menegakkan Islam.

Dalam salah satu usrah yang saya jalankan semalam, saya mencetuskan, kenapa usrah peringkat kaum Hawa masih dalam takuk yang lama? Maksud saya, apabila dibangkitkan isu-isu global dan isu-isu ummah dalam atau luar negara, kaum Hawa sukar untuk mengulas dengan lebih secara terperinci. Contohnya, apabila meminta salah seorang anak usrah saya bercerita apa yang dia tahu, cerita dapat diceritakan tetapi dalam keadaan kurangnya fakta.

"Pada zaman rasulullah saw,ada seorang sahabat nama dia.....kak, tak ingatlah nama dia..."

Ini antara dialog semasa anak usrah saya ingin bercerita kisah seorang sahabat nabi. Ini mungkin tidak apa kerana hanya berada didalam usrah. Tetapi apabila praktikalnya... Contohnya, semasa Konvensyen Transformasi Malaysia '09 anjuran Solidariti Mahasiswa Malaysia, saya kira ramai juga kaum Hawa yang membahaskan isu-isu dan domain-domain yang dibincangkan. Tetapi agak kecewa kerana tiada seorang pun dari kampus Perbukitan Ilmu yang membahaskan. Kerana apa? Hanya kita yang tahu dan saya mengakuinya walaupun telah dicabar untuk berbahas oleh seorang sahabat.

Usrah saya cuba membincangkan kenapa tiada yang ingin bangun untuk berbahas di peringkat kaum Hawa pada ketika itu. Salah seorang anak usrah saya mengatakan kerana tajuk yang diberikan adalah terlalu tinggi. Membincangkan isu-isu kenegaraan oleh mahasiswa. Maka, saya mengemukakan adakah tajuk yang terlalu tinggi atau kita masih di tahap yang rendah? Jawapannya kita masih di tahap yang rendah kerana mahasiswa dan mahasiswi adalah pemimpin negara. Maka, isu-isu kenegaraan seharusnya dapat dikuasai dengan baik kerana kita adalah golongan intelektual.

Transformasi

Maka, resolusi usrah kami semalam, maaf, saya berkata, bukan hanya negara kita Malaysia yang perlu ditransformasikan tetapi juga batu asas kita juga perlu ditransformasikan iaitu USRAH. Strategi yang baik perlu direncanakan agar usrah yang ada melahirkan ulama'-ulama' dan pemimpin-pemimpin negara dalam kebangkitan Islam sekarang.

Usrahlah yang akan melahirkan permata-permata yang bersinar untuk kebangkitan Islam. Di kesempatan ini, saya ingin mengucapkan Selamat Meneruskan Perjuangan kepada dua anak usrah matriks saya, Banan Syahidah dan Rabiatul Adawiyah yang selamat terbang ke Kaherah pada hari Isnin lepas bagi meneruskan pengajian di Universiti Al-Azhar dalam bidang kedoktoran. Kalian adalah permata-permata di bidang kedoktoran. Tidak mustahil akan lahir Menteri Kesihatan negara Malaysia salah seorang daripada kalian. Takbir!!

Tuesday, September 1, 2009

Jangan goyang kaki wahai tentera Allah!!

Merisaukan...mencemaskan..

Tetapi inilah lumrah perjuangan. Tidak akan selamanya berada di atas. Kemenangan berselang dengan kekalahan terus berjalan sepertimana sirah nabawiyah. Tentera Islam menang di dalam Perang Badar Al-Kubra dan kemudiannya kalah di medan Uhud.

Namun, kemenangan sememangnya kadang mudah digapai tetapi terus mengekalkan ia teramat sukar lantaran segala mehnah dan tribulasi dari pihak musuh terus berkocak memporak-porandakan saff tentera Islam.

Negeri tumpah tanah air saya

Semasa Datuk Seri Najib Tun Razak menjadi pengerusi perhubungan Umno Perak, BN berjaya merampas kembali pemerintahan negeri itu dari tangan Pakatan Rakyat.


Ia menjadi kenyataan apabila tiga ADUN Pakatan Rakyat - dua dari PKR dan seorang dari DAP - bertindak keluar parti dan menjadi wakil rakyat bebas yang menyokong BN.

Apabila Umno melakukan rombakan kepimpinan peringkat negeri pada 24 April lalu, Najib mengambil alih pula jawatan pengerusi Umno Selangor.

"Jika kita masih ingat apa yang berlaku di Perak, maka kita juga boleh membuat kesimpulan bahawa Selangor adalah sasaran Najib seterusnya. Beliau berjanji akan merampas semula Selangor, dan beliau mungkin dapat melakukannya, " kata pensyarah antropologi dan sains sosial Universiti Malaya, Noor Sulastry Yurni Ahmad.


Berbeza dengan pergelutan di belakang tabir sebelum tumbangnya kerajaan Pakatan di Perak, Najib telah mengisytiharkan niatnya secara terbuka untuk 'merampas semula Selangor, ketika merasmikan mesyuarat perwakilan Umno bahagian Kuala Selangor pada 9 Ogos lalu.

Kenyataan perdana menteri itu telah menimbulkan kegelisahan di kalangan pemimpin Pakatan dan masing-masing mengambil langkah untuk memastikan tiada wakil rakyat mereka melompat parti.

Namun, langkah tersebut mungkin sudah terlambat kerana ADUN Pelabuhan Klang dari PKR, Badrul Hisham Abdullah tidak dapat dikesan.


Sepertimana yang berlaku di Perak, ADUN terbabit pada kebiasaannya 'hilang' sebelum muncul semula untuk mengumumkan mereka telah keluar parti. Inilah yang berlaku dalam kes ADUN Perak - Jamaluddin Mohd Radzi, Osman Jailu, Hee Yit Foong dan Nasharuddin Hashim.

Dengan mengambilkira 'kehilangan' Badrul Hisham dalam kontak ini, nampaknya usaha untuk menumbangkan kerajaan Pakatan Selangor mungkin sudah lama berjalan, walaupun Najib baru membuat pengumuman mengenainya beberapa minggu yang lalu.

Maka, janganlah goyang kaki dengan kemenangan yang ada. Khusus buat kepimpinan Ikatan Mahasiswa Selangor, teruskan perjuangan bersama kepimpinan Pakatan Rakyat Selangor mempertahankan Islam di negeri Darul Ehsan ini.

Waallahu'alam

Saturday, August 22, 2009

Ghairahkanlah dunia untuk Islam

Apa khabar Ramadhan sahabat-sahabat semua setelah kita berpuasa 1 hari??

Mungkin ada yang baik, ada yang tidak...Yang pasti moga rahmat dan kasih sayang dari Allah S.W.T sentiasa menemani sahabat-sahabat semua.

Bercerita mengenai 1 Ramadhan semalam, Program Gerak Usahawan Siswa 2009 yang saya hadiri benar-benar membuka mata saya. Anjuran fakulti tempat saya menuntut ilmu bersama KFC Holding, AYAMAS dan beberapa syarikat lain.Program yang dipengarahkan oleh Dr Azizan Ahmad menghadirkan bakal-bakal jutawan setiap syarikat yang hadir.

Teruja mendengar En Romli Ishak, Pengarah Urusan, Granulab Sdn Bhd (syarikat Tulang Sintetik) membentangkan kertas kerja perkongsian pengalaman sebagai seorang usahawan yang berjaya. Bukan teruja disebabkan beliau adalah seorang usahawan, tetapi teruja kerana beliau adalah penggerak Islam yang sangat komited dengan perjuangan Islam sejak dari alam kampus dan kini adalah usahawan yang berjaya. Segala gerak kerja Islam pernah beliau lalui termasuklah demonstrasi, malah hampir dibuang universiti kerana ingin menegakkan kebenaran.

Tetapi siapa tahu, sekarang beliau adalah seorang yang berpangkat dan berkedudukan. Perniagaan beliau dimulakan dari kosong. Hanya meminta bantuan syarikat sahabat-sahabat beliau yang banyak duit. Akirnya, rezeki yang dikurniakan Allah banyak dapat diinfaqkan pada jalan perjuangan Islam. Subhanallah...

Berpersatuan memberikan banyak kelebihan kepada beliau dalam alam pekerjaan. Walaupun hanya mengambil kos pengajian Biologi tetapi beliau mampu memberi ceramah mengenai Tulang Sintetik (tulang ganti untuk pesakit-pesakit yang patah tulang) seperti seorang doktor. Masyarakat memandang tinggi pada beliau. Itulah yang diperlukan sebagai seorang penggerak Islam. Meng'izzahkan Islam dalam diri.

Mengingati sirah Saidatina Khadijah, yang cukup-cukup kaya sebagai seorang saudagar pedagang hingga mampu menginfaqkan seluruh hartanya untuk Islam.

"Perumpamaan orang yang mnginfaqkan hartanya di jalan Allah seperti sebutir biji yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada setiap tangkai ada seratus biji. Allah melipatgandakan bagi siapa yang Dia kehendaki, dan Allah Maha Luas, Maha Mengetahui," Surah Al-Baqarah, ayat 261

Ghairahkanlah dunia untuk Islam. Bukan sekadar hanya cukup-cukup makan dalam berjuang. Biar cita-cita dunia kita melambung tinggi bahkan lebih dari itu untuk agama Allah.

Teringat usrah bersama k.hanisah bercerita mengenai graduan-graduan yang baru sahaja selesai konvokesyen. Duit yang ada kadang hanya cukup-cukup makan dan kadang tidak cukup untuk menghadiri program-program. Usrah kami mengambil iktibar tidak cukup hanya setakat semangat, idea-idea dan lain-lain untuk berjuang, malah perlu ada wang ringgit untuk mudah bergerak ke sana ke mari dan keperluan lain.



Biarlah kita menjadi seorang usahawan yang bertaqwa dan berjaya, mengambil dari sunnah Rasulullah S.A.W.

Hadith Riwayat Tarmizi:
"Sembilan persepuluh sumber rezeki (boleh diperolehi) melalui perniagaan"

Namun, awas semua!! Hanya iman dan taqwa yang mampu manjaga diri kita apabila berharta kerana antara ujian-ujian dunia yang ada salah satunya dari harta yang kita miliki. Jangankan apabila kita telah berharta, bolot segala rumah, kereta dan harta-harta lain hanya untuk kepentingan diri. Cukuplah segala harta yang ada untuk Islam.



Moga satu hari nanti, produk makanan yang saya cipta memasuki pasaran. Doa-doakan... InsyaAllah...

~Salam Ramadhan semua~

Monday, August 17, 2009

Takutlah seperti Umar wahai para pemimpin

Sebuah kisah seorang khalifah yang dikatakan oleh para ulama' sebagai khalifah kelima iaitu Umar b Abd Aziz walaupun pada masa itu khilafah islam keempat, Khilafah Turki Uthmaniyah telah jatuh. Beliau juga merupakan cicit kepada khalifah Islam yang kedua iaitu Umar Al-Khattab. Tegas beraninya semua orang tahu.

Tertarik dengan secebis kisah hidup Umar b Abd Aziz. Fatimah bt Abd Malik, isteri Umar b Abd Aziz , ditanya mengenai ibadah suaminya. Ia menjawab, "Demi Allah, dia bukanlah termasuk orang yang paling banyak solat dan puasanya. Tetapi, demi Allah, aku tidak melihat ada orang yang lebih takut kepada Allah melebihi takutnya Umar. Suatu waktu, dia berzikir kepada Allah di tempat tidurnya dan tiba-tiba dia menggigil seperti menggigilnya burung pipit kerana takutnya kepada Allah.



Sehingga aku (isteri Umar b Abd Aziz) berkata dalam hati, "Esok pagi, manusia akan bangun dari tidur tanpa memiliki khalifah kerana khalifahnya meninggal dunia disebabkan takutnya kepada Allah,"

Subhanallah...
Maha Suci Allah yang mengurniakan ketakutan pada Dia sebegitu rupa pada Umar b Abd Aziz yang menjadi khalifah selepas Khalifah Sulaiman b Abd Malik.

Cuba kita dengar pula kisah yang satu lagi. Kisah zaman kini yang diceritakan oleh bekas perdana menteri kita yang berwibawa dan berkredibiliti ini, Tun Dr Mahathir Mohamad.



--> "Apabila ada sesuatu kesalahan dilakukan, tidak dapat tidak rakyat akan dapat tahu... kita tidak boleh sembunyikan.

"Sebab itu kalau hendak jadi ahli politik ataupun pemimpin, jangan terlibat dengan benda-benda yang tidak baik," katanya.

Sehari selepas kenyataan Dr Mahathir itu, muncul pula berita dalam sebuah akhbar tempatan yang melaporkan calon Barisan Nasional dalam pilihan raya kecil Permatang Pasir, Rohaizat Othman dipecat dari Majlis Peguam.

Prosiding pemecatannya dibuat di bawah Seksyen 103D Akta Akta Profession Guaman 1976. Seksyen tersebut melibatkan salah laku seseorang peguam.

"Kesalahan itu adalah tanggungannya sendiri dan tidak melibatkan orang lain kerana Rohaizat sendiri yang dinamakan oleh pihak pengadu dan bukan rakannya.

"Rohaizat dipecat pada 7 Mac tahun lalu dan beliau mengemukakan rayuan kepada Mahkamah Tinggi berikutan keputusan Majlis Peguam itu, di mana mahkamah juga menolak rayuannya pada 12 Ogos tahun ini," akhbar The Edge semalam melaporkan kenyataan Presiden Majlis Peguam, Ragunath Kesavan.

Ragunath berkata, kesalahan yang dilakukan itu melibatkan wang pemegang amanah Koperasi Pekebun Getah dan tidak ada akaun untuknya.

"Apabila lembaga menyiasat perkara ini dan perintah dibuat, tidak dipulangkan kepada pemegang amanah melibatkan wang berjumlah RM140,000.

"Walaupun anda membayarnya, tetapi kesalahan telah dilakukan dan ia merupakan kesalahan yang serius kerana ia melibatkan transaksi dengan wang pelanggan.

"Jika anda tidak bersalah, anda tidak akan didapati bersalah oleh ahli jawatankuasa disiplin dan tuduhan di bawah Seksyen 103D sama seperti salah laku jenayah," katanya lagi.

Takutlah seperti Umar kalau hendak menjadi calon ADUN Permatang Pasir.

Itu secebis kisah dalam negara yang kita sayangi ini. Kita dengar pula kisah dari kampus UKM.

Baru sehari Pesta Konvo yang ke-37 berlalu. Cukup meriah dan gemilang sepertimana pesta tahun-tahun yang sebelumnya. Syabas diucapkan kepada Mohd Nasir b Mohd Nazri, Presiden PMUKM dan juga selaku Exco Konvokesyen dan Hubungan Alumni.



Beliau telah benar-benar mencipta nama atas penganjuran Pesta Konvo kali ini apabila tema PMUKM kali ini iaitu "Aspirasi Sepakat, Transformasi Gemilang" berjaya diraih.

Kenapa saya berkata begitu??

Sebab saya sangat tertarik apabila pres kita menjemput pelbagai artis negara kita untuk menggemakan Perbukitan Ilmu ini dengan 'suara-suara' mereka. Itulah TRANSFORMASI GEMILANG yang ahli jawatankuasa Pesta Konvo terbitkan demi membawa ASPIRASI SEPAKAT.

Tepuk dada, tanyalah imanmu wahai para pemimpin UKM!! Lakukan TRANFORMASI GEMILANG berdasarkan quran dan sunnah demi memartabatkan ASPIRASI UKM secara SEPAKAT.

Thursday, August 13, 2009

Kehidupan umpama pokok

Andai diperhatikan pada sebatang pokok...
Asalnya daripada biji benih yang kecil. Kemudian membesar menjadi sebatang pokok yang muda dan akhirnya matang apabila mencapai usia yang sepatutnya. Masa terus berputar dan akhirnya pokok tersebut mati apabila tempoh masanya berakhir dengan melihatnya ciri-ciri fizikalnya yang menjadi warna coklat.




Begitulah kehidupan manusia sebenarnya. Daripada kita lahir menjadi seorang bayi...membesar samada hanya menjadi seorang manusia atau menjadi seorang insan yang mukmin seperti termaktub dalam Al-Quran. Dan sampai satu masa, manusia itu mati apabila malaikat yang ditakuti itu datang..malaikat izrail.. Roh dijemput samada dalam keadaan baik ataupun buruk tidak kira masa hatta di atas katil.

Kita selalu takut mendengar kematian tetapi sejauh mana persiapan kita menghadapinya??fikir-fikirkan...

Tiga kematian orang terdekat dengan saya sepanjang minggu ini...

Pada hari selasa, luluh jantung apabila mendapat khabar berita daripada adik mohd nasai bin ab azais (adik ex-kmpk). Ibunya meninggal dunia setelah mendapat darah daripada seorang penderma. Tetapi ajal tetap ajal. Ibu nasa'i tetap kembali ke rahmatullah. Sebak rasanya kerana saya dapat rasa apa yang nasa'i alami cukup-cukup berat. Moga kesabaran sentiasa menjadi pendamping dan diberi kekuatan yang cukup-cukup utuh.

Pada keesokan harinya, hari rabu. Adik saya lagi seorang mendapat ujian yang sangat berat buat dirinya. Ayahnya baru meninggal dunia awal tahun lepas. Dan kini, pada hari rabu, ibunya juga kembali ke rahmatullah. Terkedu tidak terkata kerana adik muhammad asyraf b abd jamil (fpi/1) hilang kedua-duanya pada tahun yang sama. Minta kepada sahabat-sahabat yang ingin meringankan beban adik asyraf, boleh sumbangkan terus melalui tabung derma kilat ISIUKM.

Hari ini, khamis, satu lagi roh insan yang cukup-cukup banyak menyumbang pada Islam dalam bentuk hiburan nasyid kembali juga ke rahmatullah. Beliau adalah Ustaz Asri Ibrahim, vokalis kumpulan Rabbani. AL-FATIHAH. Terbayang-bayang bekerja bersama-sama beliau dalam Konsert Antara Dunia '09 anjuran GAMIS pada 1 Ogos yang lepas. Beliau cukup-cukup komited dalam perjuangan menegakkan Islam melalui hiburan. Moga Allah menerima amalan kita semua semasa di dunia ini.

Renungkanlah pokok-pokok di tepi jalan sewaktu berjalan-jalan samada berjalan kaki, menaiki motor atau kereta kerana di situ terdapat 1001 hikmah bahawa kehidupan manusia juga seperti pokok yang akan mati satu hari nanti...BERSIAPLAH!!

Wednesday, July 29, 2009

Sensori Ummah --> [1 Ogos]

Andai ikut subjek saya iaitu Penilaian Sensori Makanan, sensori bermaksud pengukuran dan penilaian terhadap makanan. Pemilihan, latihan dan saringan diperlukan untuk menjadi seorang ahli panel sensori yang baik. Ia adalah penting untuk menganalisa makanan dengan baik dari segi rasa, bau dan tekstur. Deria hidung, mata dan lidah digunakan disamping sentuhan.

Tetapi persoalan yang lebih besar timbul macam mana nak jadi AHLI PANEL SENSORI UMMAH yang baik. Segala masalah, isu-isu dan persoalan ummah diketahui. Enam langkah yang perlu diambil adalah menerima --> mengenal --> tumpuan --> mengingat --> menghurai --> menilai.

Menerima dan mengenal masalah ummah dengan membaca akhbar dan laman-laman web.[Tapi, susahnya nak baca?? Tak ada masa...banyak assignment, gerak kerja dan macam-macam lagi.]-mungkin ada dikalangan kita yang terdetik...

Tumpuan dan mengingat perlunya kepada mengingat fakta bukan pandai-pandai menghurai dengan fakta yang salah. Akhirnya telefon berkarat yang terjadi. Menyampaikan dalam keadaan orang yang terakhir dapat maklumat yang sama dan tepat dengan orang yang paling awal.

Menghurai dan menilai dalam konteks menganalisa dan menyampaikan maklumat melalui pelbagai medium seperti blog, akhbar, risalah dan sebagainya. Adakah dengan mengkritik, menyokong, membantah, simpati dan lain-lain?

Golongan mahasiswa terutamanya perlu menjadi ahli panel sensori ummah yang paling baik kerana kita adalah ANAK MUDA. Maka, latihlah dirimu untuk menjadi ahli panel sensori ummah yang baik kerana anak muda adalah bakal pemimpin negara dan dunia. Segala persoalan ummah perlu diketahui hatta binatang ternakan, tumbuhan dan tanah-tanah yang Allah amanahkan manusia untuk menjaganya.

Ada apa dengan 1 Ogos??

Mungkin ada yang tahu dan dengan tindakan, ada yang tahu tanpa tindakan (sekadar masuk telinga kanan, keluar telinga kiri), ada yang tidak tahu dan ada yang sipi-sipi tahu tanpa rasa untuk tahu lebih dengan tindakan.

Mahasiswa yang cakna dengan isu kezaliman di Malaysia pastinya akan tahu apa yang akan berlaku hari sabtu ini. Demo Membantah ISA di Istana Negara. Kezaliman yang dimanipulasi oleh sesetengah pihak semata-mata untuk menjaga keamanan negara.

http://www.harakahdaily.net/index.php?option=com_content&task=view&id=21944&Itemid=1

Ada apa lagi dengan 1 Ogos??

Terkilan dengan sesetengah da'ei yang katanya tidak minat dengan konsert. Dakwah yang macam mana perlu digunakan andai tiada alternatif kepada hiburan songsang yang membanjiri negara kita? Bumikanlah dakwah kerana mad'u tidak mencari da'ei. Da'ei yang baik yang perlu dekati mad'u.

Maka turunlah beramai-ramai ke Konsert Antara Dunia '09 (KAD '09) bertempat di Stadium Melawati, Shah Alam. Infaqkan diri, masa, tenaga dan wang ringgit sebanyak RM 10 untuk ISLAM.

Tingkatkan prestasi untuk ISLAM!

Friday, July 17, 2009

Erti Sebuah USRAH

Rata-rata mahasiswa/i sekarang ramai dah kenal apa itu usrah. Bukan mahasiswa/i sahaja, bahkan masyarakat di luar sana. Kalau dulu, ada yang takut tatkala mendengar perkataan 'usrah'. Seolah-olah masuk ke satu lubuk yang ada kegiatan bawah tanah. Tapi hakikatnya usrah adalah suatu keperluan buat umat dewasa kini. Kerana dengannya, satu ikatan yang tidak dapat digambarkan terjalin. Antara Tuhan dan hamba, bahkan antara sesama hamba-Nya.

Dalam mempersoalkan sejauh mana konsep usrah, ramai yang faham usrah adalah suatu halaqah, duduk dalam bulatan yang kadang-kadang tidak relevan dengan suasana kini. Sejauh mana, semua naqib/ah menjalankan ketiga-tiga rukun usrah yakni ta'aruf, tafahum dan takaful.

Proses ta'aruf berjalan dalam sepanjang masa bukan terhad pada waktu usrah sahaja. Sekadar berkongsi sesuatu. Tidak dapat digambarkan apabila 'tafahum' dan 'takaful' berjalan seiring dalam usrah kita.

Seinfiniti penghargaan yang tidak terhingga buat ketiga-tiga anak usrah saya.

Nurfarhana bt Mohd Apandi (fst/2)
Izzah Syazwani bt Ahmad (fst/2)
Nornastasha Azida bt Anuar (fst/2)

Beban yang cukup berat dapat diringankan dengan bantuan adik-adik ini. Tidak tergambar rasa syukur dan gembira. Itulah nikmat erti sebuah USRAH.

Seorang naqib/ah adalah pencetus kepada anak-anak usrah mereka bukan hanya memberi dan terus menyuap. Tetapi pencetus kepada setiap pergerakan mereka yakni bahan bacaan apa yang dibaca, gerak kerja, amalan fardi dan lain-lain lagi.

Ukhwah yang dicetus perlulah lahirnya dari hati, maka akan terciptalah ikatan hati yang cukup-cukup indah untuk dinikmati. Tidak kira dari naqib/ah atau anak usrah sendiri.

Saya seru diri saya dan sahabat-sahabat yang bergelar naqib/ah, jangan jadikan usrah seperti kuliah untuk pengisian. Tetapi zahirkanlah usrah sepertimana maksudnya iaitu 'keluarga'. Sepertimana kita berada di rumah bersama keluarga, maka seperti itulah konsep 'keluarga' perlu diaplikasikan dalam usrah.



Saling berkasih-sayang, saling topup antara satu sama lain tidak kira dalam apa jua bentuk sekalipun.

Usrah yang dibawa perlu ada suatu matlamat. Antara salah satunya yang digembar-gemburkan oleh pihak GAMIS adalah Negarawan Muslim. Tidak mustahil anak-anak usrah yang dilahirkan menjadi seorang perdana menteri, ulama' dan menteri pembangunan wanita, keluarga dan masyarakat.

Terima kasih kepada kakak naqibah saya, NUR HANISAH MOHD NOR AFANDI yang bergelar seorang pendidik tika waktu sekarang.

Nikmatilah U.S.R.A.H

Monday, July 6, 2009

Pasakkan diri bumikan dakwah

Bukan sekadar kita sebagai yang bergelar mahasiswa hanya duduk di dewan-dewan kuliah dan d bilik di kolej. Tapi apabila bergelar mahasiswa, maka tanggungjawab yang perlu dilakukan perlu LEBIH kerana kita adalah anak muda. Anak muda yang sifatnya sentiasa berkobar-kobar melakukan sesuatu.

Bacalah kisah Sultan Muhammad Al-Fateh pada ketika umur beliau 19 tahun, beliau berjaya menakhluki Kota Konstantinopel. Pada saat beliau diamanahkan oleh ayah beliau untuk mengepalai bahtera tentera menawan Kota Konstantinopel, ada suara-suara belakang yang tidak yakin dengan beliau namun hasilnya dengan izin Allah.

Melihat kepada negara kita hari ini, orang dewasa atau yang dikatakan orang berumur 40 tahun ke atas, kadang-kadang memandang lekeh anak muda ini terutama yang bergelar mahasiswa. Hatta terus berteleku apabila dijerat dengan AUKU dan akademik yang bebannya agak berat.

Jangan jadi mahasiswa yang hanya tidur dan dalam linkungan zon selamat. Memandang sebelah mata apa yang berlaku di sekeliling. Sedangkan masalah yang berlaku cukup banyak. Bukan hanya di luar kelompok malah di dalam kelompok sendiri.

Kadang melihat kepada yang berada di tangga bawah berasa selesa dengan diri dan amanah yang kurang sedikit berbanding yang berada di tangga atas cukup perit menanggung beban dan tanggungjawab yang cukup banyak.

Atas dan bawah perlu sentiasa pandang-memandang dalam erti kata saling 'support menyeport'. Bukan saja-saja bercakap, tapi melihat kepada gerak kerja Konsert Antara Dunia '09 yang dianjurkan oleh GAMIS bersama Rabbani Production.



"Ya Allah, sibukkan diri ini dengan jalan perjuangan menegakkan agama-Mu"

Biarlah setiap jam, setiap minit, setiap saat...fizikal dan minda ini terus bergerak untuk Islam.

Saya nak menyeru kepada sahabat-sahabat, siapa rasa dirinya tidak berada dalam lingkungan 'setiap jam, setiap minit, setiap saat...fizikal dan minda ini terus bergerak untuk Islam', maka sudi-sudikanlah mendaftar diri untuk menjadi ahli jawatankuasa semasa Konsert Antara Dunia '09 pada 1 Ogos ini. Seramai 150 orang diperlukan. Biarlah ganjaran yang dibalas hanya dari Allah S.W.T.

Siapa nak mendaftar, boleh bagi nama terus pada website http://gamisconcert.blogspot.com

Kedatangan sahabat-sahabat dialu-alukan.

Friday, July 3, 2009

Sorry! Not connected...



Dalam sibuk mencari maklumat nak surf internet, tetiba 'not connected'...aduish!! sakitnya hati...dah la banyak kerja kena settlekan...sabar...erti sabar banyak mengajar diri ini dalam gerak kerja...tapi bukan ini yang nak dihighlightkan...persoalannya adalah...

Pernah tak suatu hari dalam solat, x kira la solat fardhu ataupun sunat, tetiba 'not connected' dengan Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui dalam solat tu?? melayang-layang fikiran memikirkan benda lain sedangkan dihadapan kita adalah Yang Maha Besar..Yang Maha Agung..Yang Maha Mulia..Yang Maha Tinggi diantara segalanya yang berada di alam ini.

Buat apa pun ibadah, rasa 'not connected' dengan Allah, tempat mengadu yang paling utama, tempat berkasih, tempat bercinta..Manakan boleh andai diconnected dengan kekasih hati. Jadikanlah Allah sebagai kekasih hati. Bukan hanya sebagai tempat yang disembah. Hati yang merupakan raja segala anggota rasa kering..haus..disebabkan 'not connected'...Maka mulalah musuh manusia yang paling utama, syaitan laknatullah dan nafsu yang tidak dikawal sebaiknya bermaharajalela.

Astargfirallahalazim...

Astargfirallahalazim...

Astargfirallahalazim...


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


Tersentak tiba-tiba, lantas menghamparkan sejadah untuk bertafakur. Solat taubat dua rakaat segera dikerjakan, bimbang hati yang mudah lalai ini terus lalai.

Rakaat yang terakhir datang.

"Ya Allah, tempat untuk aku mengadu. Hanya pada-Mu ya Allah, aku mengadu segala macam yang berlaku dalam hidup ini. Hanya rahmat dan kasih sayang-Mu yang aku pohonkan agar selalu dalam dakapanku. Hanya redha-Mu yang aku impikan. Hati ini mudah lalai dan leka dalam menjalani kehidupan seharian. Aku mohon kekuatan dari-Mu. Sungguh, aku terlalu lemah, dhaif lagi kerdil. Tidak mampu untuk berdiri sendiri tanpa diri-Mu. Ampunkan dosa-dosaku ini. Terlalu banyak amanah dan tanggungjawab yang banyaknya lompang dalam melaksanakannya. Aku mohon keampunan-Mu dengan segala kelompangan itu. Ampunkan aku ya Allah...jangan tinggalkan aku dalam keadaan begini..."


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


Saat itu menangislah seperti mana Saidina Umar meraung dan menangis tatkala memikirkan takutnya beliau menjadi satu-satunya manusia yang tidak terpilih untuk ke syurga Allah yang penuh dengan segala nikmat seluas langit dan bumi.Menangislah...

Dambakanlah REDHA ALLAH dan SYURGA-NYA

Kerana itulah nikmat yang paling indah dan besar...

Tuesday, June 9, 2009

'Kangkung-kangkung' Muda akan bangkit!!

Harakahdaily memuji Muktamar Tahunan PAS yang ke-55 apabila media memainkan peranan yang sangat up-to-date sewaktu muktamar berlangsung.

Tapi dalam kemeriahan muktamar yang berlangsung, terkilan dengan kata-kata Dr. Lo' Lo' Ghazali, ahli jawatankuasa PAS Pusat yang baru dilantik.

--> "Saya menerima beberapa aduan daripada Ketua Muslimat dan juga wakil Muslimat yang dinafikan mewakili kawasan atau bilangan mereka semakin dikurangkan," kata Dr. Lo' Lo' Ghazali.

--> "Sudah sampai masanya Muslimat melepasi era 'tea lady' dan bukan sebagai AJK hadiah, cenderahati tetapi muslimat hendaklah bersama-sama berperanan untuk membuat atau memberi sumbangan serta cadangan untuk membuat keputusan di peringkat pusat," katanya lagi.

Enam respon yang diberikan oleh para muslimat SIGMA berhubung dengan luahan hati YB Dr. Lo' Lo' Ghazali, satu-satunya 'WANITA' yang berada di dalam jawatankuasa PAS pusat lebih mengobarkan semangat saya dan sangat mengharapkan suatu TINDAKAN drastik oleh pihak atasan. Saya pasti mujahid-mujahid PAS tidak pandang enteng perkara yang dilontarkan oleh para mujahidah yang cintakan jalan perjuangan.

http://rafidahjannah.blogspot.com

Hari Jumaat yang lalu, saya melangkah menyusuri gerai-gerai sekitar Stadium Melawati, Shah Alam, terasa seolah-olah berada di sebuah negara Islam yang baru bangkit dengan roh-roh pejuang. Namun, dicelah-celah sebanyak 500 gerai yang didirikan, majoriti yang mendominasi stadium tersebut adalah yang 'berketayap putih'...Ke mana perginya tubuh-tubuh yang mengayun buaian tika lahirnya kita ke dunia ini dan manis bertudung labuh??



Andai di kampus, kita sentiasa dihimpit dengan kekurangan jumlah muslimin. Jumlah muslimat mendominasi kampus-kampus. Persoalan pastinya timbul, ke mana perginya mujahidah-mujahidah serikandi pejuang Islam selepas berjuang di alam kampus...Tepuk dada, tanya iman...

Saya seru kepada semua pimpinan muslimat kampus,bangkitkan persoalan ini di minda antum, adakah muslimat-muslimat yang dilahirkan di gedung-gedung ilmu itu adalah yang berkualiti?? yang serba boleh dari sudut kepimpinannya, tsaqafahnya, tarbiyyahnya dan hatta boleh berpolitik seperti YB Dr. Lo' Lo' Ghazali, YB Dr. Halimah Ali, YB Dr. Mariah dan sebagainya...

Ingin berkongsi sedikit dengan sahabat-sahabat sekalian yang tidak berkesempatan bertemu dengan YB Tuan Guru Dato' Nik Abdul Aziz b Nik Mat, Tuan Guru Dato Haron Din, dan YB Ustazah Zailah Mohd Yusoff yang hadir ke Surau An-Nur, Seksyen 1, Bangi bersempena dengan Makan Malam bersama YB Tuan Guru Dato' Nik Abdul Aziz b Nik Mat bagi mengutip sumbangan untuk penduduk Rantau Panjang, Kelantan yang sangat memerlukan bantuan dari segala sudut.




YB Ustazah Zailah Mohd Yusoff selaku ahli Parlimen Rantau Panjang berucap ringkas pada majlis tersebut. Setiap ayat-ayat beliau sangat memberi 'zurpp' pd saya, malah sahabat-sahabat lain yang mendengarnya juga. Beliau menceritakan kesusahan dan keperitan yang ditempuhinya apabila projek kawasan Parlimen Rantau Panjang yang dipikul amanah oleh beliau diperkotak-katikkan oleh parti pemerintah yang tidak ada kena-mengena dengan kawasan tersebut. Bayangkan apabila projek memberi kebajikan pada rakyat kawasan tersebut perlu ditandatangani oleh pihak UMNO, Barisan Nasional terlebih dahulu untuk diluluskan bagi kawasan tersebut sedangkan kawasan tersebut dimenangi oleh YB Ustazah Zailah yang ingin tegakkan Islam dan hak rakyat yang miskin dan ditindas. AWAS UMNO, Barisan Nasional !!! Jangan sekali-kali berani memper'gula'kan kami walaupun kami bergelar 'WANITA'....

Dalam ucapan beliau juga, beliau turut menangis kerana terlalu terharu atas kesudian seluruh penduduk Bandar Baru Bangi yang sudi menghulurkan sumbangan bagi membantu saudara-saudara di nun sempadan sana.

Apa yang terujanya saya juga tatkala mendengar bait-bait ayatnya adalah apabila YB Ustazah Zailah Mohd Yusoff berucap di hadapan barisan muslimin yang sangat ramai di dalam surau tersebut dengan penuh roh pejuang dalam diri beliau. Inilah muslimat yang kita mahukan. Bangkit menyatakan hak-hak untuk ditegakkan.

Isu berkaitan wanita di Malaysia cukup banyak dengan yang terbarunya apabila SISTER IN ISLAM merayu menagih simpati pada orang ramai terutama rakan-rakan PAS dalam Pakatan Rakyat mengenai isu hak-hak kebebasan bersuara mereka terancam apabila usul dalam Muktamar PAS yang mahukan pertubuhan tersebut diharamkan sekiranya kajian Majlis Fatwa Kebangsaan mendapati ia mengancam dan mengelirukan akidah masyarakat Islam di Malaysia.

YB Teresa Kok, ahli Parlimen Seputeh yang mana rakan kita dalam DAP turut membantah usul tersebut kerana melanggar hak-hak untuk bersuara dan berpersatuan. Sesungguhnya rakan kita ini tidak faham apa yang termaktub dalam Al-Quran dan as-Sunnah yang Allah turunkan untuk kesejahteraan umat manusia.

Siapa nak pergi terang mengenai apa yang salah dalam SIS pada YB Teresa Kok?? Pastinya MUSLIMAT-MUSLIMAT YANG SERBA BOLEH LAGI MANTAP perlu terang hati ke hati pada YB Teresa Kok berkenaan dengan perlunya pengharaman SIS.

Itu baru berkenaan isu SIS. Belum lagi hak-hak wanita yang ditindas terbela terutama dalam institusi rumah tangga dengan 1001 kes andai kita menjenguk di Mahkamah Syariah. Isu ummah terutama berkaitan wanita terlalu banyak untuk kita garap, fikirkan, hadamkan, bincangkan dan berTINDAK.

Ayuh sahabat-sahabatku...

Kakak-kakakku...

Adik-adikku...

Bangkitkan mujahidah-mujahidah pejuang agama ALLAH!!

Untuk ummat rasul tercinta...

Untuk agama dijunjung...

MUSLIMAT AKTIF!! HEBAT!! MANTAP3X!!!

MUSLIMAT POWER!! POWER!! POWER!!!

ALLAHUAKBAR!! ALLAHUAKBAR!! ALLAHUAKBAR!!!