Wednesday, July 27, 2011

Manual Baitul Haraki

“Muslimah adalah ciptaan Allah S.W.T yang unik, emosinya tak terjangkau, meledak-ledak dalam masa yang sama boleh menjadi sesejuk mata air di gunung. Penciptaannya sangat unik, kisahnya sangat berwarna-warni, perempuan adalah peniup obor semangat, dibelakang seorang tokoh adijagat atau maestro perjuangan adalah kaum hawa yang dicipta dengan seribu keunikan.”



Prakata buku terbaru Ustaz Riduan Md Nor yang selamat saya dapatkan di dalam Pesta Buku Selangor.

Saya suka kata-kata pendahuluan penulis asal buku ini yang berasal dari Perancis.

“Isteri tidak aktif dalam jemaah kerana sikap suami? Pandangan yang merungkai persoalan mengapa muslimat tidak aktif dalam gerak kerja Islam. Benarkah ia berpunca dari sikap kaum lelaki?”

Terdapat pelbagai pro kontra persoalan ini. Pernah dalam usrah saya utarakan isu ini.
“Kita muslimat ni, kalau nak ‘selamat’ dan istiqamah perlu cari pasangan yang jemaah juga. Kalau cari yang tidak sefikrah, virus futur akan datang.”

Semua mengangguk-angguk tanda setuju.

“Tapi ada juga yang dapat tidak sefikrah tapi berjaya kaderkan suami dia selepas mereka berkahwin, namun masih dalam kuantiti yang sangat kecil. Sebab apa sangatlah kuasa si isteri untuk merubah fikrah suaminya”

Saya melihat pada masa itu, semuanya bercita-cita mahukan suami pinjaman Allah S.W.T yang sefikrah, boleh turun ke medan masyarakat dan menghadiri usrah bersama-sama termasuk saya juga.

Waktu yang berlalu sedikit sebanyak memahamkan erti perjuangan merealisasikan baitul haraki sebenar (walaupun saya belum berumah tangga). Pelbagai pengalaman yang saya dapatkan dari kakak-kakak senior yang telah berkahwin bersama dengan anak-anak mereka.

Hakikatnya tidaklah seindah yang disangka walaupun telah ‘selamat’ mendirikan rumah tangga bersama sang mujahid yang sefikrah. Kerana ego sang suami selaku pemimpin rumah tangga tetap ada untuk ‘menyekat’ pergerakan si isteri. Rata-rata, kebanyakkan isteri ini ‘setia’ berada di rumah menguruskan suami dan anak-anak.

Blog dan facebook berlatarbelakangkan status dan gambar-gambar bersama suami, dan sehinggalah mempunyai anak. Daripada meniarap sehinggalah boleh berjalan, perkembangan anak diceritakan. Tiada lagi kata-kata, gambar dan status-status tarbiyah dan dakwah. Apatah lagi, soal politik negara. Mereka seolah-olah ‘hanyut’ tatkala bersama suami dan anak-anak.

Allah berfirman,” Dihiasi dalam diri manusia rasa kecintaan yang besar terhadap wanita, anak-anak, harta benda yang banyak berupa emas dan perak, kuda terlatih, binatang ternak dan tanah ladang. Itulah perhiasan dalam kehidupan dunia. dan Allah adalah sebaik-baik tempat kembali.”(QS. Ali Imron : 14)

Berlainan pula dengan sebilangan kecil yang dengan izin Allah, dibenarkan oleh suami, malah turun bergerak bersama-sama.

Ini luahan mereka apabila sahabat yang bersama-sama suatu ketika dulu di kampus tidak lagi seiring sejalan.

“Tapi sayang kebanyakannya walaupun sudah berumah tangga dengan yg sefikrah, sang suami tidak bagi keluar berjuang...sudah ramai ku kehilangan sahabat-sahabat muslimat yg dulunya sama-sama berjuang...”

Kes yang berlainan pula dilihat pada sebilangan yang takut mendirikan rumah tangga kerana bimbang futur. Dan akhirnya, mereka sememangnya tidak berkahwin sehingga umur menginjak naik.

"Ramai yang bila kahwin, futur... Hanya suami yang aktif, isteri tidak lagi melibatkan diri. Blog juga berubah corak. Sebelum kahwin, terhias indah pelbagai tarbiyah dan fikrah. Selepas kahwin, gambar anak demi anak. Dari merangkak, telentang, langkah pertama semuanya di catat. Tiada lagi 'roh' perjuangan."

Bagaimana mengatasinya?

Jujurnya seorang muslimah yang benar-benar ingin istiqamah, kami pasti risau kehidupan kami selepas berumah tangga.

Adakah dibenarkan untuk keluar ke mesyuarat seperti di kampus dulu?

Adakah dibenarkan menghadiri usrah bagi mengisi jiwa dan rohani?

Adakah dibenarkan melakukan program-program dakwah terhadap masyarakat yang semakin ketandusan mengenali agama Islam itu sendiri?

Maka, saya pernah mendengar jawapan-jawapan daripada muslimin daripada segala persoalan di atas.

‘Mesyuarat’ sekarang yang perlu dihadiri hanya bersama dengan suami bagi membentuk baiti jannati.

Jiwa dan rohani si isteri akan diisi oleh sang suami selaku pendidik tetap seorang isteri.

Jangan fikir anak orang lain kalau anak-anak sendiri tidak didakwahkan.

Segala jawapan yang diberikan adalah benar 100%. Tiada yang salah. Tetapi, mungkin jawapan tersebut kurang adil dihuraikan terhadap pihak kaum muslimat yang ingin istiqamah.

Ada pelbagai pendapat yang diberikan dan kebiasaannya kelihatan kontra antara para suami dan para isteri.

Para suami yang sudah keluar berjuang merasa sudah ‘cukup’ pahala buat mereka suami isteri berdasarkan hadis nabi tersebut.

Dalam satu pertemuan antara Asma bt Yazid al-Ansoriyyah dengan Rasulullah saw, beliau berkata: “ Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku adalah utusan bagi seluruh wanita muslimah di belakangku, seluruhnya mengatakan sebagaimana yang aku katakan dan seluruhnya berpendapat sesuai dengan pendapatku. Sesungguhnya Allah Taala mengutusmu bagi seluruh lelaki dan wanita, kemudian kami beriman kepadamu dan membai’atmu. Adapun kami para wanita terkurung dan terbatas gerak langkah kami. Kami adalah penjaga rumah tangga kaum lelaki, dan kami adalah tempat memenuhi syahwat mereka, kamilah yang mengandung anak-anak mereka, akan tetapi kaum lelaki mendapat keutamaan melebihi kami dengan solat jumaat, menghantar jenazah dan berjihad. Apabila mereka keluar berjihad, kamilah yang menjaga harta mereka, yang mendidik anak-anak mereka, maka apakah kami juga mendapat pahala sebagaimana yang mereka dapat dengan amalan mereka?”

Mendengarkan pertanyaan tersebut, Rasulullah saw menoleh kepada para sahabat dan bersabda: “Pernahkah kalian mendengar pertanyaan seorang wanita tentang Deen yang lebih baik dari apa yang dia tanyakan?”

Para sahabat menjawab, “Benar, kami belum pernah mendengarnya ya Rasulullah !,”

Kemudian Rasulullah saw bersabda: “Kembalilah wahai Asma’ dan beritahukanlah kepada para wanita yang berada di belakangmu bahawa perlakuan baik salah seorang diantara mereka kepada suaminya, patuh terhadap apa ang disuruhnya selagi tidak melanggar syara’, itu semua setimpal dengan seluruh amal yang kamu sebutkan yang dikerjakan oleh kaum lelaki.”


Namun, lebih dari itu yang dimahukan. Para muslimah juga mahu turut menyumbang kepada kemenangan Islam yang telah sekian lama dirindukan. Mereka mahu sama-sama turun ke lapangan masyarakat terutamanya pada golongan wanita, menyedarkan golongan yang bilangannya kian bertambah, bahkan masalah sosial para wanita juga turut bertambah.

“Habis tu, rumah bersepah? Anak-anak di rumah siapa mahu jaga dan didik? Takkan dua-dua nak sibuk?”

Di sinilah peranan duhai muslimah sekalian untuk memantapkan pengurusan rumah tangga. Dan pastinya pengorbanan seluruh jiwa dan raga diperlukan. Sentiasa perlu mujahadah dan muhasabah dalam memenangi hati suami dan anak-anak tetapi dalam masa yang sama masih aktif memberikan sehabis mampu buat masyarakat yang kian membarah.

Jika hujung minggu ada program, seawal pagi telah bangun menyiapkan sarapan dan mungkin makan tengah hari sekali (jika program habis petang), rumah dikemas dengan bersih, dan anak-anak disiapkan (anak-anak dibawa bersama). Tidak lupa membawa kelengkapan dan keperluan anak-anak semasa menghadiri program.

Dalam masa yang sama, anak-anak sebenarnya sedang didakwah bersama. Mereka melihat sendiri dengan mata erti hidup sebenar, tugas menjadikan Islam sebagai cara hidup dan turut bawa bersama orang-orang lain mempraktikkannya.

Indahnya jika hidup sebegini…



Tetapkan prinsipmu duhai serikandi penggerak ummah, ujian dan cabaran tidak akan berhenti menyinggah. Ia sebenarnya semakin mematangkan diri dalam menghadapi kehidupan yang semakin menduga iman, akal dan hati. Koreksilah diri sendiri sebaiknya, berbincanglah dengan bakal suami (buat yang bakal berumah tangga) dan juga dengan suami (buat yang telah berkahwin).



Binalah kejayaan pada langkah kedua, bait muslim selepas individu muslim ini sebelum menuju masyarakat Islam, negara Islam dan dunia Islam.

Baitul haraki itu perlu bermanual.

Yakinlah pada Allah!

9 comments:

ehsanhalim said...

rasa bimbang bl baca post ni.mudah2an Allah bagi kekuatan.

Senang2 said...

Kalau kita mengukur perjuangan orang berdasarkan status facebook. Memang best. Buruk sangka dalam perjuangan, itulah penyakit kita. Mata kita ibarat pembaris untuk ukur amal islami orang lain. kalau tiada dimata, maka mereka itu Futur.

Gratis sistem ini

Afifah Jaafar said...

saudara ehsan: moga beroleh kekuatan

saudara "senang2": penyakit dlm amal islami mmg byk. antaranya salah satu yg enta katakan. tapi mungkin ana kurang menulis bab2 yg dilihat depan realiti sendiri dalam artikel ni, hanya yg terpapar dlm fb dan blog yg ana nyatakan. maksudnya di depan mata apabila ana kembali ke kawasan. wa'allahualam. hanya tiket istiqamah kita inginkan.

Afifah Jaafar said...

dan ana menulis artikel ni setelah berdiskusi bersama shbt2 muslimat tentang kebejatan langkah muslimat yg semakin kurang terutama setelah berkahwin. hanya muhasabah bersama terutama pada diri ana sendiri. kita tidak layak menghukum orang, hanya berkata2 demi sebuah perubahan untuk sama2 dalam medan melaksanakan amanah sebagai khalifahNya.

hakima said...

bismillah..
salam jihad, sis...
terima kasih atas entri yg sgt baik ini.. jujurnya, ini dilema saya.. antara peluang terus membantu kemenangan Islam dalam ke'single'an ini mahupun bersuami, yg belum tahu mengizinkan dan membantu kita untuk terus berjuang di medan ini, PAS khususnya..huhu
could you suggest me how to get this book?

:: siMpLe-sHida :: said...

salam alaik ;)
ehem, aura bekongsi utk melangkah ke alam bertukar status..insyaallah moge dimudhkanNya!

hakima..nk buku ni? byk ada di kedai2 buku.. enti d jhr ye? kalau nk..kak boleh bg gift..poskan ;0
murah je..rm5..

insyaalllah walhamdulilllah, dpt terus baca..dh habis...nipis je buku ni.. byk input..

dh abih baca..sje letak d karpet..bg abe bace.. siap baca smbil highlite mana yg bhg encik suami perlu sama-sama tolenransi ;0

ala kullihal.. yg penting, proses ta'ruf & nego dptkn kesepakatan bersama.. eiter izin kah encik suami utk pihak bakal isteri melangsungkan aktiviti yg mnjadi kebiaasaan..usrah..prgram..tamr..etc.. once sang muslimin itu jwb ya..ya..ya.. maka istikharah dan buatlah keputusan.. insyaallah DIA akan menggerakkan & memudahkan urusan selanjutnya..

wallahu'alam..

hakima said...

ukht shida.. wah, mahu2..
my addr:
No.86, Jalan Batai 5,
Taman Sri Pulai,
81110 Johor Bahru..
thanks..

insyaAllah, semoga Allah beri yg kekuatan & yg terbaik..

:: siMpLe-sHida :: said...

salam.
dik hakima, maaf, kak bru tgk blog coment ni.. insyaallah nnti kak pos!

;) slm juang!!

M said...

My friends told me that on http://clashofclanshelper.com/ - you receive free Clash of Clans gems instantly! Everybody uses this now! (sLE3JtN3ga)